Tidak Mesti Seorang Pakar Al Quran Dan Al Hadis Bersikap Al Quran Dan Al Hadis(2)

Kuliah Umum


02/11/2006

6 . MENDENGAR DARI JAUH
Golongan ini golongan umat Islam yang hanya mendengardengar tentang Islam dari jauh, mendengar melalui ceramah umum atau mengikut orang ramai. Mereka ini bersandar kepada ulama pun tidak, jauh sekalilah terus kepada Al Quran dan Al Hadis. Namun mereka tetap mengaku, Islam yang diamalkan oleh mereka mengikut Al Quran dan Hadis kerana mereka tahu sumber ajaran Islam itu adalah dari Al Quran dan Hadis. Tentulah apa yang diamalkan oleh masyarakat bersumberkan Al Quran dan Al Hadis.

Golongan ini adalah bilangan yang majoriti atau bilangan yang teramai hari ini. Dengan kata-kata lain mereka mengamalkan Islam dengan secara tradisi tanpa mengetahui di mana sumber ambilannya. Mereka hanya mengikut apa yang mereka lihat. Kalau ada belajar pun sedikit sangat. Bahkan ada di antara mereka, fardhu ain pun belum selesai. Golongan ini benar-benar mengamalkan Islam secara jahil, secara melihat-lihat dan dengardengar semata-mata tanpa ada kitab tempat rujuk. Mereka ini adalah golongan fasik atau asi secara tidak sedar. Kebanyakan mereka mati di dalam derhaka.

7. MENGKAJI SEBAGAI ILMU SEMATA-MATA
Golongan ini suka mengkaji Al Quran dan Al Hadis atau As Sunnah sebagai ilmu, bukan mereka beriman kepadanya. Bahkan mereka pun tidak minat menganut Islam. Pada mereka, Islam yang bersumberkan Al Quran dan Al Hadis itu hanya sebagai bahan kajian.

Setakat mengetahui ilmu untuk dibandingkan atau dijadikan perbandingan dengan agama atau ajaranajaran ideologi yang lain. Mereka ini ada yang belajar dengan tujuan untuk merosakkan ajaran Islam itu dengan cara mengubah atau menambah, membuang dan menokok serta menyelewengkan fakta-fakta serta huraian untuk mengelirukan umat Islam yang jahil. Mereka juga bertujuan untuk menakut-nakutkan orang di luar Islam agar mereka jangan menganut agama Islam.

Mereka itu terdiri daripada sebahagian orang Kristian dan sebahagian orang Yahudi, juga golongan free thinker. Puak ini dipanggil golongan orientalis. Mereka belajar dengan tujuan hendak merosakkan ajaran Islam. Yang mereka harapkan sangat adalah agar umat Islam dapat pendidikan Barat tetapi jahil dengan ajaran Islam. Dengan usaha mereka itu telah ramai cerdik pandai di kalangan umat Islam yang berpendidikan Barat, dapat dipengaruhi oleh mereka. Mereka itu sebahagian besarnya berkuasa dan mempunyai kedudukan yang tinggi di negara mereka. Sama ada di bidang politik, ekonomi, pendidikan dan lain-lain.

Berdasarkan huraian ini, nyatalah bahawa tidak semestinya seseorang yang mahir serta pakar Al Quran dan Al Hadis menggambarkan peribadi Al Quran dan Al Hadis. Begitu juga ada orang yang boleh berhujah dengan Al Quran dan Hadis, mampu menulis hebat kertas kerjanya, pandai bercakap, hujah-hujahnya cukup kuat kerana berlandaskan Al Quran, Al Hadis dan As Sunnah. Walaupun demikian, tidak semestinya kehidupannya, rumah tangganya, sikap dan akhlaknya, pergaulannya, perjuangannya dan cita-citanya mencerminkan Al Quran dan As Sunnah. Bahkan zaman sekarang ini berdasarkan penglihatan saya yang telah menjelajah dunia, khususnya di negara-negara umat Islam, kebanyakan mereka yang pakar Al Quran dan As Sunnah lebih bermotifkan mental exercise dan glamour daripada mengamalkan dan memperjuangkannya.

Lantaran itulah orang ramai tidak pula ingin hendak menjadikan mereka itu ikutan. Orang ramai sekadar rasa kagum dengan ilmu mereka kerana pandai dan mahirnya mereka membawa nas-nas Al Quran dan mendatangkan Hadis dengan sanad-sanad serta perawi-perawinya sekali.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer