Mengembalikan Remaja Ke Pangkuan Kemuliaan- Bhg 7a


03/09/2005

MENGEMBALIKAN REMAJA KE PANGKUAN KEMULIAAN (STUDY CASE)
PERUBAHAN MEREKA ADALAH KEBAHAGIAANKITA
Dalam usaha hendak mengembalikan semula pandangan, akal dan roh para remaja kepada nilai-nilai yang luhur, teori yang telah dihurai dalam bab sebelum ini, telah cuba kami applykan pada 11 remaja yang dijadikan bahan study case. Walaupun usaha ini terlalu kecil dibandingkan dengan permasalahan yang sedang berlaku di dunia ini, namun kami berharap semoga ini dapat dijadikan satu model pendidikan yang dapat di terapkan dalam kes-kes yang lain dan tentunya kita berharap usaha ini walaupun kecil dapat menjadi sebab turunnya pertolongan Tuhan.
11 remaja lelaki yang diambil sebagai bahan study case berusia antara 15-19 tahun. Walaupun pada wajah mereka nampaknya masih kanak-kanak, namun masalah yang mereka hadapi sebenarnya bukanlah ringan, diantaranya :
* semua pernah melihat video lucah, diantaranya ada yang dalam 2 bulan melihat video lucah hari-hari kecuali beberapa hari saja yang dia tidak melihatnya. Sehingga kata kotor biasa diucapkan antara sesama mereka. Fikiran mereka sudah tercorak dengan apa yang mereka seringkali lihat
* sebagian besar merokok, ada diantaranya yang merokok 5 paket setiap hari atau 40 batang sehari sejak usia 12 tahun
* mereka ada yang masuk dalm geng-geng grunge, dan sangat memperjuangkan kefahamannya ini. Bila ditanya untuk kawan hidup pun, ada diantaranya, walau pun mengharap wanita yang baik, ada juga keinginan untuk mendapat wanita dari geng yang sama
* ada yang sudah mengambil layanan wanita di tempat-tempat pelacuran terkenal di bandar Kuala Lumpur
* ada yang sering melakukan zina tangan dengan berlama-lama di bilik air
Study case dengan 11 orang ini kemudian diperlebar dengan membuat 6 kelompok serupa, di enam rumah berlainan dimana setiap kelompok terdiri dari 10-11 orang. Mereka tinggal masing-masing di satu rumah, dimana ada juga guru yang menjadi ayah dan ibunya.
Walaupun sebahagian mereka ada yang kelihatannya baik, namun yang baikpun kita hendak pastikan hingga kebaikan yang dibuatnya memang berdasarkan iman. Bila sudah sampai pada tahap itu akan dilanjutkan dengan tahap untuk mengajak mereka dalam alam perjuangan. Agar mereka pun menjadi remaja-remaja yang memperjuangkan Tuhan yang mempromosikan Tuhan dikalangan remaja dengan berbagai aktiviti dan cara.

Lahirkan Kasih sayang bagaikan dalamsatu keluarga
Para pelajar di tempatkan di sebuah rumah dengan pengawasan 24 jam oleh guru yang berperanan sebagai ayah dan ibu mereka. Selain itu ada beberapa asisten/pembantu guru yang berperanan sebagai abang-abang mereka. Ayah selain menjadi penentu kebijakan dan hala tuju pendidikan bagi anak-anak, ia juga sentiasa memimpin, mengingatkan ibu dan abang-abang untuk melaksanakan tugas dengan baik dengan cara yang Tuhan kehendaki. Ayah, ibu, abang-abang memberi perhatian pada pelajar sedemikian rupa hingga pelajar merasa mereka ada di rumah sendiri. Ibu, dengan tak kenal penat lelah, ada saat dimana pukul 3 pagi dia akan memeriksa bagaimana keadaan pelajar di malam hari.
Taaruf dengan pelajar dilakukan bukan dalam kelas, tapi dengan berjalan, belanja makan, sembang-sembang dari hati ke hati.

Guru, ayah menjadi teladan dalam ibadah dan kehidupan
Perkara penting yang sentiasa diingatkan adalah perlunya hubungan yang kuat dengan Tuhan agar Tuhan turunkan bantuan. Serius dengan Tuhan, ibadah diutamakan. Doa dan rintihan agar Tuhan ubah hati anak-anak, adalah basahan harian.
Sang ayah menjadi tauladan bagi ibu, pembantu guru dan anak-anak. Sekurangnya 15 minit sebelum masuk waktu, ayah sudah duduk di tikar sembahyang. Sang ayah menjadi contoh untuk sembahyang sentiasa di awal waktu. Sebenarnya dalam sembahyang selain banyak pelajaran, pengajaran bila dihayati, ianya juga menjadi satu alat untuk mempereratkan kasih sayang, antara semua anggota keluarga, juga menjadi alat untuk mengawasi kehadiran anak-anak setiap hari. Kalaulah dalam usaha ini kita cuai dengan Tuhan, tak usah mimpi untuk dapat berubahnya anakanak. Kalaupun ada mungkin perubahannya terlalu sedikit dan tidak stabil. Oleh kerana ayah secara tak langsung mendisiplinkan untuk sembahyang di awal waktu, maka ibu, team pembantu, 30 minit sebelum masuk waktu sudah mengingatkan mereka untuk bergilir mengambil air sembahyang.
Azan, iqamat, baca doa lepas embahyang, digilirkan. Dengan cara digilirkan, secara tak sedar, akhirnya mereka terdorong untuk belajar perkara itu semua.
Dari sudut akhlak juga ayah menjadi tauladan utama. Didapati bahawa anak-anak walaupun bermasalah tapi fitrahnya akan cepat jatuh sayang pada guru yang berperibadi agung. Yang perkataannya sentiasa ada hikmah, perilakunya selalu nampak indah, dan kasih sayangnya sangat terserlah. Bila anak-anak sudah jatuh sayang pada guru, bila mereka yakin bahwa guru sayang mereka, maka mereka akan mudah ikut kata-kata guru. Oleh itu sekali lagi faktor guru adalah penentu bagi kejayaan atau kegagalan usaha ini
...akan bersambung...

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer