Mengembalikan Remaja Ke Pangkuan Kemuliaan- Bhg 6e


02/09/2005

KAEDAH TRANSIT (Kaedah Menghadapi Remaja Bermasalah)

9. Beri nasihat dalam berbagai bentuk :

Nasihat, walaupun isinya baik, bila disampaikan secara formal, kurang berkesan kepada anak didik. Kreativiti guru dalam menyampaikan nasihat adalah diperlukan agar tercapai matlamat. Bentuk-bentuk nasihat yang boleh digunakan misalnya:

9.1 perbincangan ringan

Dibawah ini adalah contoh bagaimana disaat makan pun seorang ayah boleh memberikan nasihat yang baik pada anaknya.

Dikisahkan seorang anak yang menginjak usia remaja, Thalut, merasa ayahnya mengekang dia dari kebebasan, hingga dia merasa ayah tidak sayang padanya. Sedangkan si ayah, kerana sayangnya pada Thalut, tidak selalu memberikan izin untuk dia melakukan perkara-perkara yang memang tidak baik. Pada suatu malam, diwaktu makan, terhidanglah berbagai jenis makanan yang sedap-sedap. Lepas makan, dengan sabarnya si ayah membasuhkan tangan Thalut.

Ayah pun berkata : Thalut, sedap ke makanan ini?

Thalut : "Alhamdulillah, sedap"

Ayah: Ini waktu ayah tak sayang. Ada ikan, ayam, sayur, ini waktu ayah tak sayang. Waktu ayah sayang, macam mana agaknya ya? Tolong doa agar ayah sayang semua anak . Kalau sayang, mungkin kambing terhidang di depan kamu.

Thalut pun malu, merah mukanya. Ia sedar bahwa ayah telah memberi terlalu banyak padanya. Jauh sekali dari tidak menyayanginya.


9.2 bentuk surat

Imam Ghazali juga pernah menggunakan kaedah menulis surat dalam kitabnya Ihya Ulumuddin. Ada ulama yang cuba menterjemahkan surat itu menjadi sebuah buku kecil :Ya Ayyuhal walad: Wahai anakku. Zaman Imam ghazali tidak ada masalah black metal, skin head, dll. Tetapi masa kini, masalah yang dihadapi lebih kompleks. Di sana sini kerosakkan sudah memuncak.

Dalam buku surat-surat dari ayah pejuang, untuk anakku, yang disertakan dalam pakej yang sama dengan buku ini, terdapat beberapa contoh surat yang begitu dalam isinya namun begitu seni dalam penyampaiannya. Semoga dapat menjadi tatapan dan renungan kita bersama. Menurut pengalaman yang ada, dimana surat-surat tersebut dibacakan, bukan saja menyentuh perasaan para remaja yang mendengarnya, juga para guru, pemimpin dan para ibu dan ayah.


9.3 Perbincangan empat mata, dari hati ke hati

Perbincangan empat mata, dari hati ke hati ini juga cara yang cukup berkesan. Dengan cara perbincangan yang berkasih sayang, si anak akan merasa bahawa dirinya diperhatikan. Bahawa dirinya juga adalah sebuah aset yang sedang dibina. Perbincangan cara ini juga boleh menjadi alat untuk mengenal pasti sejauh mana perkembangan akal, jiwa dan terdidiknya nafsu anak didik.


10. Sekali sekala beri hadiah atas prestasi mereka

Untuk lebih mendorong mereka baiki diri dan juga bertambah erat kasih sayang guru dan murid, sekali sekala beri hadiah atas prestasi mereka dengan hadiah yang bermanfaat, yang mereka pun memerlukannya seperti pakaian, kain, buku, dll atau dengan diberi hiburan yang harus: berenang ke pantai, makan-makan, dll


11. Adakalanya diberi hukuman

Bila anak didik sudah mulai merasa bahwa guru sayang padanya, bila dia melakukan suatu kesalahan, bila dengan nasihat kurang berkesan, boleh diberi hukuman. Namun bila mereka belum lagi merasa guru sayang padanya, mereka pun belum lagi dapat didisiplinkan, hukuman bukan pilihan terbaik. Tapi bila mereka sudah sedia, hukuman pun mereka rasa kasih sayang dari guru kepadanya. Hukuman hendaklah diberikan dengan cara yang tidak menghinakan tetapi memberi keinsafan.

Contoh, bila anak-anak sudah mulai dapat disiplin sembahyang berjemaah, nak ditingkatkan kepada sembahyang awal waktu yang istiqamah, bila dengan nasihat tetap sering masbuk, boleh dihukum dengan 2 pilihan:

1. Sembahyang sunat 6 rakaat, sebagai rasa menyesal pada Tuhan
2. Tidak makan satu kali makan, iaitu waktu makan yang bertepatan dengan dia masbuk. Misal untuk sembahyang zuhur, kerana masbuk dia tak makan siang.


12. Doa, rintihan dan taubat ibu bapa dan pendidik

Untuk melahirkan manusia yang kuat hubungannya dengan Tuhan, manusia yang berperibadi agung, patutnya mereka dikenalkan pada Tuhan sejak mereka kecil lagi. Bila sudah kenal, lahir cinta dan takut Tuhan maka akan lahirlah manusia-manusia yang akan berbuat apa saja untuk Tuhannya, dan takut untuk melakukan kejahatan kerana sentiasa merasa diperhati oleh Tuhan.

Oleh itu untuk membaiki keadaan, perlulah kiranya para ibu bapa menyedari bahawa apa yang berlaku pada anak-anak adalah kerana dosa orang tuanya. Dosa ayah dan ibu boleh menghalang anak-anak untuk berubah. Oleh itu agar anak-anak boleh mudah berubah, ayah dan ibu kena banyak-banyak bertaubat.

Ibu bapa perlu menyedari bahwa mereka perlu melahirkan kerja sama dengan pihak pendidik dalam usaha mengembalikan fikiran dan hati anaknya pada nilai-nilai Tuhan. Bila ibu bapa kurang memberikan kerjasama, bahkan setengahnya kadang tak percaya pada guru bahwa anaknya bermasalah, maka susahlah hati anak untuk berubah. Mereka akan sentiasa merasa ada pembela. Padahal bukanlah suatu perkara yang susah bagi anak yang dah rosak untuk menipu orang tuanya. Boleh berlakon sufi di depan ibu ayah, sedangkan di belakangnya mereka buat perkara-perkara yang jahat.

Ibu bapa juga jangan mengambil ringan apa yang dibuat oleh anak, dengan mengambil standard nilai kerosakan manusia di zaman sekarang. Dengan kata lain, adalah salah bila seorang ibu berpendapat bahawa anaknya cukup baik dengan hanya hisap rokok sekali seminggu saja, sebab dia tengok, yang lain lebih teruk dari itu. Padahal tentu saja sepatutnya kita sedari bahwa merokok 1 batang hari ini, boleh jadi satu kotak minggu depan. Lebih penting dari itu, baik tidaknya anak kita mesti diukur dari nilai baik menurut standard Islam, standard Tuhan, iaitu di mana anak disebut baik bila dia melakukan hal-hal yang baik secara lahir, dengan didasari oleh Tuhan dan syariat. Bila tidak, maka kita perlu waspada dengan keadaan anak kita, yang sewaktu-waktu boleh menjadi sangat jahat bila ia berada di lingkungan yang mendukung ke arah itu.

Rintihan, doa, tangisan ibu bapa pada Tuhan, yang harapkan anaknya berubah adalah satu senjata juga untuk terbukanya hati anak-anak untuk menerima kebenaran.

ITULAH point-point yang perlu diperhatikan dalam kita melaksanakan kaedah TRANSIT dalam menangani masalah remaja yang telah rosak.
Lamanya tempoh dalam kawasan transit ini, waktunya relatif. Tidak sama antara satu individu dengan individu lain. Oleh itu guru kena mengenal betul-betul anak didiknya, kenal akal, nafsu dan rohnya. Walaupun tentunya penangannya beberapa individu dapat dibuat secara berkelompok, menurut level masalahnya.

Bila mereka sudah melalui tempoh transit, dimana anak didik sudah mulai stabil, patutnya dia sudah boleh berfikir perubahan apa yang dia kena buat. Atau sepatutnya dia sudah mulai befikir bagaimana yang terbaik yang mesti dia lakukan. Apa yang Allah mahu manusia melakukannya. Dalam keadaan demikian, pemberian ilmu dan didikan sudah boleh diberikan dengan mengikut langkah yang kedua, pendidikan untuk dapat menanamkan cinta dan takut pada Tuhan. (sila rujuk buku Pendidikan Rasulullah tulisan ASIAMAT)

Kita yakin hanya Tuhanlah yang memberi bekas. Semoga Allah tidak akan mensia-siakan usaha ini walaupun kita tidak cukup syarat untuk menerima bantuan dari Allah. Namun Kita mesti berusaha bertungkus-lumus, secara lahiriah dan rohaniah, secara ilmu dan amaliah, secara quwwah dan secara taqwa.

SEKIAN

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer