Mengembalikan Remaja Ke Pangkuan Kemuliaan - Bhg 6b


30/08/2005

KAEDAH TRANSIT (Kaedah Menghadapi Remaja Bermasalah)

4. Beri mereka hiburan yang harus

Kerana mereka suka berhibur, maka perlulah mereka diberi hiburan yang hukumnya harus sebagai alternatif. Misal mandi pantai, makan di restoran, tunggang kuda, dll. Kebiasaan lepak mereka boleh diganti dengan cara lepak yang menghasilkan. Misal dengan menjala ikan, yang boleh menghasilkan ikan, berkebun, dll.

Dengan hiburan ini pula menjadi sebab guru dapat bertambah kenal anak muridnya , yang baik adalah untuk dapat disuburkan, apa-apa yang buruk adalah untuk dibaiki dan diganti dengan sifat-sifat dan perangai yang baik. Sayangnya, kebanyakan guru bila mengajak anak-anak rehlah, guru berfikir, dengan jalan-jalan ini mudah-mudahan mereka terhibur dan lepas itu lebih mudah dididik. Itu guru yang tak bijak. Patutnya dengan ajak mereka keluar ini kita boleh lihat bagaimana peribadi mereka, mana yang tamak, apa perbualan mereka, dll. Kalau di kelas, kita tak nampak perangai sebenar dari pelajar, tak nampak baik buruknya, sebab diikat dengan disiplin. Tapi bila bergaul, waktu makan, maka terlihatlah sikap-sikapnya. Contohnya, sifat kepimpinan tidak dapat diukur dari nilai akademik yang tinggi di kelas, atau taat guru di kelas, sebab walaupun demikian belum tentu dia yang berpengaruh di kelas.

5. Sibukkan mereka dengan berbagai program

Guru yang baik mesti banyak idea untuk dapat mengisi waktu pelajar hingga mereka tak sempat berfikir perkara-perkara yang salah yang selama ini mereka khusyu dengannya. Program hendaknya diatur untuk mengisi masa 24 jam. Guru yang bertanggung jawab, tidak akan melepaskan anak didik di kawasan transit ini dari pandangannya. Guru akan merancnag program mereka sehinggalah anak didik tidur.

Misalnya. Melatih mereka dalam bidang kebudayaan : persembahan nasyid, lakonan, deklamasi sajak, pengacara, pembaca berita.

Dalam nak mempersiapkan persembahan ini, guru-guru hendaknya faham bahawa dengan aktiviti ini guru bukan saja hendak mencungkil bakat pelajar, tapi juga sebagai cara agar guru dapat lebih kenal pelajar : mana yang masih ada sombong, mana yang nak tonjol diri, dll.

Sebagai contoh, bila kita tengok anak-anak yang berani ke depan, kena tengok juga apakah ada unsur sombong, megah. Bila ada unsur megah, maka kita tarik sedikit ke belakang. Sebaliknya, anak didik yang ada bakat tapi pemalu, guru hendaknya memberikan dorongan dengan melatih-latih anak didik tersebut untuk ke depan. Yang seringkali berlaku, biasanya anak yang cenderung hendak ke depan, dia saja yang kita suruh. Pelajar yang pemalu tapi ada bakat, tak disuruh ke depan. Akhirnya keduanya rosak. Ini bukan satu kerja mudah, oleh kerananya jika guru mahu mereka manjadi betul, maka guru hendaklah bertungkus lumus betulkan dirinya, dan perlu perbanyakkan pengalamannya.
Melatih mereka untuk membuat berbagai persembahan budaya ini, memberikan sekurangnya 2 faedah penting:

1. Mencungkil bakat pelajar

Umat Islam mesti mempersiapkan ramai orang untuk melakukan peperangan budaya dengan budaya yang sudah rosak di dunia sekarang ini. Umat Islam mesti bersungguh sungguh membuat filem, drama, persembahan nasyid dan bentuk persembahan lainnya sebagai alat untuk mengajak masyarakat pada Tuhan. Dengan melatih anak didik di bidang-bidang ini, guru dapat melihat bakat-bakat yang ada, untuk kemudian dipupuk, disiapkan hingga siap.

2. Terkandung berbagai unsur didikan

Selama ini, mereka sangat menghayati perkara-perkara perkara yang jahat, hingga menjadi kebiasaan hidupnya. Di sisi lain, mereka suka akan hiburan. Oleh itu, guru hendaknya memandu mereka untuk membuat hiburan yang dapat menambah penghayatan mereka pada Tuhan, pada sembahyang.
Misalnya
* Guru sepatutnya membantu mereka untuk memilih skrip lakonan, dimana di dalamnya tidak ada lakonan tentang orang-orang jahat. Pilih skrip yang hanya ada lakonan orang-orang baik saja. Sehingga dengan latihan dalam lakonan, akan membantu mereka untuk dapat penghayatan pada Tuhan, pada kebaikan. Penghayatan pada yang baik secara perlahan akan menghapus penghayatan pada yang jahat.

* Guru mesti kreatif untuk memilih dan memandu mereka dalam membuat skrip yang menarik, Hingga mereka kata:Bodohnya aku, dulu aku hayati yang jahat, tapi hiburan disinilah lebih baik. Kalau diibaratkan benda, yang akan disembahkan kena lebih baik dari yang jahat. Kalau selama ini mereka seronok dengan yang jahat, bagaikan emas, maka kita kena tawarkan berlian. Kalau benda baik disembahkan dengan cara yang tidak kreatif, misal ceramah yang membosankan saja, maka yang baik tersebut bukan disembahkan dalam bentuk berlian tapi bagai batu akik. Tentu mereka tak akan tertarik dengan hiburan yang baik tapi tak kreatif ini.

* Guru sepatutnya monitor hingga lakonan pun dapat mendidik atau memupuk kebaikan anak didik.Guru-guru mesti hayati anak didik, hingga guru dapat memilih peranan yang tepat untuk setiap anak. Bila tidak menghayati anak didik, maka akan berlakulah pemilihan pelakon dan anak didik yang tidak tepat. Patut pelajar A jadi pelakon X, pelajar B jadi pelakon Y, tapi yang terjadi sebaliknya. A jadi Y, B jadi X. Misal pelajar A, yang mesti diasah kematangan, kepimpinan, usiapun dah tingkatan university, patutnya sudah macam ulama, doronglah ke arah itu. Pelajar B pula, jauh lebih muda, belum lagi terlalu terserlah bakat di bidang nasyid. Satu kesilapan bila dalam lakonan ada ulama & penasyid, kita pilih A jadi penasyid saja, sedangkan dia sudah dikenali sebagai penasyid, sedang pelajar B mengambil pelakon ulama. Patutnya, A jadi ulama, untuk menajamkan lagi bakat kepimpinan dan kebolehannya bersyarah.

Dasar penilaian yang utama dalam menilai hasil persembahan pelajar adalah sejauh mana persembahan tersebut dapat menyentuh perasaan penonton untuk dibawa pada Tuhan. Jika dalamsatu persembahan, walau kreatif sekalipun tapi message nya kurang, bahkan di dalamnya ada unsur-unsur pelakon jahat atau samseng, maka hiburan tersebut sebetulnya belum lagi mencapai matlamat.Bahkan dianggap satu persembahan yang gagal.

Bidang-bidang lain yang boleh dilatih pada mereka:

1.Melukis, misalnya dengan diawali melukis dengan pensil, dengan pewarna atau dengan menggambar di komputer. Untuk menambah kasih sayang diantara pelajar dan guru, boleh juga di peringkat awal anak-anak diberi tugas untuk melukis wajah gurunya. Walaupun sekiranya hasil lukisan sangat jauh dari wajah sebenarnya, tetapi yang guru nilai adalah usaha mereka.

2. Menulis, di awali dengan menulis perkara-perkara yang ringan misalnya menulis kesan-kesan mereka setelah rehlah ke pantai, atau menulis tentang diri mereka ,kaligrafi, melaungkan azan,
melagukan pembacaan Quran, dll

....akan bersambung...

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer