Meluruskan Keliru Imej Di Kalangan Wanita(2)

Kuliah Umum


16/07/2006

Adakalanya identiti itu dirosakkan oleh orang lain atau pihak lain. Kalau yang punya diri sabar, beragama, walau dirosakkan orang lain, ia tak rosak. Misal ibu ayah, masyarakat tak menempatkan mereka di tempat di mana imej batin boleh diguna, dikembangkan, kalau yang punya diri sabar, maruahnya tak jatuh, bahkan yang lain akan simpati. Misal dalam satu syarikat karena ada pihak yang iri dengki, hingga yang punya imej batin tak diletakkan pada tempat yang sesuai, maka akan ada pihak-pihak lain yang simpati padanya. Namun bila ia tak sabar, tak puas hati dan memberontak, maka hilanglah simpati orang, boleh rosak maruahnya, terikut-ikut hanyut.

Contoh lain andai seorang itu sebagai peon. Bila ada majlis besar, ada menteri, Agong. Tiba-tiba peon diletak sebaris dengan menteri, itu bukan 1 kehormatan, 1 kehinaan. Namun bila yang punya diri tak mengambil nilai-nilai agama, maka banggalah dia, rosaklah identitinya.

Adakalanya identiti itu dirosakkan oleh tuan yang punya diri, misal dengan kehormatan malah diberikan pihak lain, dia rasa hebat, sombong, maka jatuhlah identitinya. Bila pihak lain yang merosakkan, orang akan simpati. Tapi bila diri sendiri yang merosakkan maka orang akan benci.

Yang patut kita sedihkan, hari ini banyak kaum wanita yang tidak sedar identitinya, maruahnya telah rosak karena dijadikan objek dari nafsu manusia. Kecantikan diguna untuk mengiklankan barang, maruah tergadai untuk dapatkan kemewahan.

Ada kala wanita terkenal, masyhur tapi korbankan identiti. Orang minat karena sesuai dengan nafsu, tapi tak mesti hormat. Kalau dia terkenal masyhur karena mungkin ada ilmu atau kemampuan, ada kebolehan, jaga pula maruah, bukan saja orang hormat, orang akan malu, malah tambah yakin.

Sekarang makin masyhur makin terkorban imej. Orang tak yakin. Padahal apa guna cantik tapi tak berakhlak, orang tak hormat. Islam tu, apa masalah-masalah disuruh sesuai dengan fitrah Tapi sekarang dah jadi lain. Minta orang homat tapi paksa orang. Orang sebenarnya tak hormat, tapi pura-pura hormat karena takut. Buruk bukan masalah. Kalau akhlak mulia, dan lain-lain, orang lupa pada buruk rupanya.

Sekarang ini, banyak yang popular di bidang science, kecantikan, profesyen, terkenal tapi orang tak minat, tak yakin, tak hormat, mau bila popular meluat. Artis politik, malu. Kenapa jadi begitu? Pasal dia tak jaga maruahnya. Dia sombong, hingga boleh terlepas-lepas cakap.

Bangun Akhlak Mulia Untuk Menjaga,Menaik Imej Diri.
Kalau seseorang ada pangkat, ada ilmu, ada kedudukan, kemudian dia merendah diri, melonjaklah lagi imejnya. Tambah hormat, dan sayanglah orang lain padanya. Kalau orang bawah, ilmu tak banyak, rendah diri dah baguslah, tapi tak melonjak.

Kalau hebat merendah diri malu, tak rasa hebat, begitulah sepatutnya. Namun bila orang itu ada ilmu, kedudukan, kaya, tapi sombong, orang takut, bukannya hormat dan sayang.

Kalau awalnya kita lihat orang cantik, gaul-gaul tengok perangainya tak baik, tak mau kita berkawan. Ada orang tak cantik, tambah kenal, tambah tahu baik perangai, semakin nak berkawan

Begitu juga dalam agama Islam, apa masalah-masalah disuruh sesuai dengan fitrah. Fitrah manusia suka berkawan dengan orang, malah disuruh merendah diri, berkasih sayang, pemurah, lalu Islam datang menyuruh manusia berakhlak sedemikian. Orang-orang yang memperjuangkan akhlak mulia dalam dirinya maka semakin orang lain bergaul dengannya, semakin orang sayang. Makin terlihat kebaikannya, jadi kalau ada ilmu dan lain-lain, kalau merendah diri, berkasih sayang, pemurah, dia pakai selipar saja naik imejnya, naik identitinya. Pakai selipar pun menaikkan idenitinya. Itu identiti.

Karena imej lahir sudah wujud pada seseorang, maka untuk dapat menjaga dan menaikkan imej, kita kena suburkan yang dalam, imej batin. Dengan kata lain kita perlu perjuangkan akhlak yang mulia dalam diri, untuk dapat menjaga maruah, menaikkan identiti diri. Akhlak yang mulia lahir dari rasa takut dan cinta dengan Tuhan yang mendalam . Oleh itu, tidak pelik bila orang-orang bertaqwa imejnya tinggi, maruah dirinya tinggi, hingga mereka dikenali di sepanjang zaman. Oleh itu, kita perlu menjadi orang yang cerdik, iaitu jadikan mereka khususnya wanita-wanita pada zaman salafussoleh sebagai teladan, contoh ikutan, untuk dapat membentuk imej diri yang tinggi yang Tuhan kehendaki, berjaya di dunia dan selamat di akhirat.

Sekian

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer