Manusia Mendapat Malu Disebabkan Sikapnya Sendiri


19/10/2006

Manusia ini kalaulah orang lain menyelak keaibannya hingga terlihat betis atau pahanya, wah! bukan main lagi marahnya. Dia merasa diberi malu dan dijatuhkan maruahnya.Setengah orang mungkin akan didakwa orang itu ke mahkamah atau boleh jadi dipukulnya orang itu dengan sepatunya. Padahal dia sendiri yang berpakaian sengaja membuka auratnya, tidak pula terasa malu, tidak pula terasa yang maruahnya telah terjatuh. Padahal auratnya terdedah ribuan orang yang melihatnya.Kalau orang lain yang menyelaknya dia terasa malu tapi dia sendiri yang membukanya terasa megah pula.

Begitu juga kalau dia berpakaian menutup aurat terasa pula malu,lebih-lebih lagi kalau dia seorang sahaja yang menutup auratnya. Dia merasa mulia bahkan berbangga kalau mendedahkan auratnya sekalipun ribuan mata yang melihatnya. Begitulah kalau seseorang itu jika fitrahnya telah rosak, hatinya pula telah buta dirosakkan oleh nafsunya kerana rasa bertuhan dan rasa kehambaan sudah tidak ada di dalam jiwanya.

Maka terjadilah yang patut malu dia tidak malu, yang patut tidak malu dia terasa malu.Perbuatan jahat terasa mulia, perbuatan baik dia terasa terhina.Di waktu itu orang-orang yang baik dipandang serong maka tersisihlah dia, orang yang jahat dipandang mulia bahkan bintang kehormat diberikan.

Ramai manusia di dunia ini dia tidak sedar dia dapat malu oleh sikapnya sendiri kerana setengah-setengah hal dapat malu itu ia sangat tersembunyi kecuali orang yang mata hatinya tajam. Tajam oleh kerana rasa bertuhannya tajam sekali, ketajamannya itu mudah dia menilai rasa hatinya menjadikan ia mudah menilai yang mana mulia dan mana yang terkeji.

Sebagai contoh kita bawa di sini sebagai perhatian; ada orang di dalam perbualannya atau di dalam berpidato memuji-muji diri, memuji kepandaiannya, memuji kedudukannya, memuji kemampuannya atau bercakap besar, menunjukkan kesombongannya agar dihormati.
Padahal orang yang mendengar meluat dan membencinya, di belakangnya dikata dan dicaci. Orang mencaci dibawa ke mana-mana di dalam perbualan sehari-hari, dijadikan bahan umpatan dan mengata.Padahal yang memuji diri tadi ingin dihormati, ingin dimuliakan dan dikagumi, tapi berlaku sebaliknya dia dicaci dan dibenci, hilang penghormatan orang oleh sikapnya sendiri.

Di sini baru kita mengerti otaknya sahaja tajam belum menjamin seseorang itu boleh menilai diri. Otak tidak mampu menilai baik buruk diri sendiri, kalau dia tidak dipimpin oleh hatinya yang tajam, yang menghidupkan fitrah semulajadinya, iaitu rasa bertuhan menghayati hati. Rasa kehambaan menjadi pakaian diri.

Begitulah krisis nilainya berlaku di kalangan manusia semuanya serba terbaliknya.Segala-galanya berubah rasa dan pandangannya bila berlaku situasi dan kondisi ini.Perlunya seorang pemimpin yang dibantu oleh Allah untuk memulihkan semula fitrah manusia yang sudah rosak.Di sinilah hebatnya kedatangan para-para rasul dan nabi dan juga golongan kerohanian di dunia ini, dapat menghidupkan fitrah dan hati yang sudah mati hingga pandai menilai yang baik dan yang buruk, yang mulia dan yang keji.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer