Konsep Sebab Akibat Bercanggah Dengan Konsep Islam


20/11/2006

Mengikut sistem akal, atau sistem ilmu falsafah, untuk menentukan betul atau tidak, kena melalui sistem sebab dan akibat. Bila ada sebab ada akibat. Bila lahirkan sebab ada natijahnya. Bila lahirkan sebab ada hasilnya. Itulah dia konsep sebab dan akibat. Inilah yang dipakai ilmu falsafah, bila ada sebab ada akibat. Contoh :

* bila orang itu jaga badan, makan ubat, exercise selalu, makan benda yang berzat, makan ikut time untuk jaga kesehatan. Akibatnya tentu jawapannya badan akan jadi sehat. Tetapi realitinya ramai orang yang tak sehat. Berapa orang yang jaga kesehatan tapi tak sehat. Nampaknya teori falsafah itu ternafi, sistem itu ternafi.

* Orang yang rajin belajar baca buku mentelaah dengan rajinnya, gurunya pun mendampinginya, kita sebut itu sebagai sebab. Akibatnya pandai. Tapi berapa ramai yang tak pandai. Cuma biasanya pandai. Tapi tak mutlak yang bila rajin belajar jadi pandai, sistem ternafi. Sistem `sebab akibat` itu bukan Tuhan, bukan penentu. Jadi kalau kita ceritakan sebab lalu dia mesti jadi begian begian, sebenarnya tidak.


* ramai yang bekerja adatnya akan menjadi kaya. Tapi kenyataannya berapa orang gigih bekerja tapi tak kaya.

Kalau begitu nampak oleh kita usaha itu seolah-olah kita ada daya, seolah-olah itu perbuatan kita. Padahal tidak demikian. Tuhanlah yang tentukan. Sebab usaha itu juga Tuhan yang tentukan. Sebab itu ada yang gagal, ada yang berjaya. Kita fikir usaha kita dan tenaga kita dan hasilnya dari kemampuan kita. Sebenarnya bukan begitu. Yang sebenarnya usaha itu sendiri Tuhan yang aturkan. Sebab itu ada yang berjaya ada yang tidak.

Kadang-kadang ada yang usaha sikit jadi kaya; yang usaha banyak tetapi jadi papa. Itu menunjukkan usaha itu pun dari Tuhan. Kita rasa manusia ada daya. Sebab itu usaha itu tak mutlak, ada yang berjaya ada yang tak berjaya. Sebab itu menurut keyakinan umat Islam, Tuhan suruh usaha yang halal dengan niat kerana Tuhan, untuk diberi pahala oleh Tuhan. Bukan untuk hasil. Bukan usaha itu mutlak dapat hasil 100%. Tuhan suruh itu untuk dapat pahala sahaja. Jadi ertinya usaha dan keupayaan itu dari Tuhan. Contoh, walaupun seorang ingin sangat berusaha, tapi kerana dia sakit, maka dia tak boleh buat usaha. Jadi ada waktu-waktu, usaha kalau Tuhan tak beri pun kita tak boleh buat.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer