Kebersihan Menurut Islam Secara Global


29/01/2006

Suratul a`la :

Terjemahannya :
Dapat kemenanganlah orang yang membersihkan dirinya.

Ayat pendek ini yang akan saya huraikan moga-moga dapat ilmu untuk diapply dalam hidup ini. Kalau kita tengok makna ayat pendek ini mudah sangat.

Dahulu di zaman salafus soleh, ulama-ulama banyak menghuraikan dan banyak menulis buku tentang kebersihan atau bersuci dalam Islam.

Di zaman salafus soleh, walaupun mereka menghuraikan hal bersuci ini global, tapi sampai sekarang sudah 1,000 tahun lebih. Banyak benda yang tak ada waktu itu dah ada sekarang. Sebab itu ada benda yang kita huraikan mereka tak huraikan sebab masa itu tak wujud lagi.

Di zaman mundur Islam, 700 tahun kepada kita ini, oleh kerana Islam dah
rosak, ulama-ulama sudah tak perjuangkan Islam secara global lagi, sebab tu mereka ceritakan kesucian di buku-buku mereka tidak global lagi.

Ada seorang dua ulama, kebersihan dalam Islam itu diperkatakan contohnya dalam akidah saja, seperti fahaman wahabi. Akhirnya jadi ekstrim, jadi melampau. Niatnya baik, tapi hasil jadi tak baik. Niat nak baiki akidah akhirnya merosakkan akidah.

Ada juga yang cenderung dengan ajaran tasawuf, dia ceritakan bersuci itu
dari sudut tasawuf saja. Dia hanya ajar jangan tamak, jangan hasad dengki. Sekedar itu. Mungkin tuk gurunya itu anggap bukan itu saja yang dijaga, tapi muridnya faham yang itu saja. Sebab dia hanya dapat itu saja. Dia tak fikirkan kesucian di aspek-aspek lain. Dia jaga hati saja, jaga tasawuf.

Ada juga yang nak bersihkan syariat lahir saja yaitu jangan sampai berlaku yang haram dan makruh di sudut makanan, pakaian, tempat tinggal. Yang itu saja. Mungkin tuk guru faham kesucian yang global, tapi anak muridnya itu saja yang tak faham. Dia tak fikir kebersihan hati dan akidah. Guru selamat, murid tak selamat.

Ada satu dua tuk guru dia minat di bidang ibadah, maka dia hanya cakap
kebersihan dalam ibadah, padahal tuk gurunya faham luas. Murid-muridnya hanya faham bidang itu saja. Kebersihan dalam ibadah macam mana? Bersih dari najis-najis mughalazah, mutawasitoh, mukhafafah. Kemudian dia jaga dari hadas besar kecil. Itu dijaga betul. Kemudian dia jaga tentang najis hukmi dan najis aini. Kemudian dia jaga dari benda kotor yang bukan najis tapi menjijkkan, seperti tahi mata, tahi telinga. Dia jaga tentang perkara yang bersih tapi mencomotkan, seperti minyak, kicap, gulai. Dalam ajaran Islam walaupun bersih, dibiarkan makruh. Mengapa? Bila tengok sakit mata. Tak cantik. Tuhan suruh bercantik-cantik.

Jadi mana ulama yang nak bersihkan ibadah saja, maka dia tumpu dalam hal-hal ibadah saja. Dia selamat murid tak selamat. Murid ingat kebersihan dalam Islam itu, hal itu sajalah.

Saya nak sampaikan kebersihan dalam Islam secara lebih global. Misalnya ideologi. Di zaman salafus soleh belum wujud lagi, sebab itu Imam Syafie tak tulis. Kalau kita berjaya jaga kebersihan ini secara global, kita akan dapat kejayaan di dunia dan Akhirat. Siapa yang mengotorkannya dia akan jadi orang kecewa samada di dunia ataupun di Akhirat.

Maksud kebersihan secara global, luas, setidak-tidaknya ada 10 :

Kebersihan yang teratas sekali ialah kebersihan itikad atau akidah daripada syirik, daripada kekufuran. Jangan ada akidah kita dengan Tuhan samada tentang zat-Nya, sifat-Nya, perbuatan-Nya tak bersih. Kita syirik dengan zat sifat atau perbuatan-Nya.

Yang kedua bersih dari mazmumah. Mazmumah yang besar-besar ada 10, diantaranya tamak, pemarah, hasad, sombong, dan sebagainya. Tak susah sangat nak faham, kita selalu bahaskan.

Yang ketiga, kita mesti bersih dari nafsu yang jahat, sebab nafsu tu kalau
kita ikutkan, Tuhan anggap kita bertuhankan nafsu. Tuhan ada mengatakan, Tidakkah engkau melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhan?. Membersihkan nafsu dari hal yang melanggar syariat.

Yang keempat, juga bersihkan yang lahir dari hal yang haram dan makruh
seperti makan minum, tempat tinggal, pakaian, tempat mengaji nak bersih,
jangan ada yang haram dan makruh

Begitu juga pergaulan kita hendak bersih. Jangan terlibat dengan perkara
haram dan makruh.

Kemudian yang keenam, kita nak bersih di sudut ibadah, seperti bersih dari 3 jenis najis tadi, najis aini dan najis hukmi. Kena bersih juga dari hadas besar dan hadas kecil, dari benda yang menjijikan seperti tahi hidung, tahi mata, tahi telinga. Begitu juga bersih dari perkara-perkara mencomotkan.

Jangan bawa sembahyang kain yang penuh dengan minyak, laksa, kicap, walaupun tak najis tapi kita berdepan dengan Tuhan. Bila nak jalan, depan orang, kita bersih, make up. Jadi dia dah kecilkan Tuhan, muliakan manusia. Tak beradab dengan Tuhan.

Yang ketujuh, bersih dari pada ideologi, zaman Imam Syafie, solafussoleh tak ada. Jangan ideologi jadi pegangan, jadi agama, jadi disiplin hidup. Tak kiralah fahaman-fahaman samada komunis, nasionalis, kapitalis. Sebagai ilmu tak apa belajar tapi dijadikan pegangan hidup tak boleh. Begitu juga ekonomi kita, pendidikan kita, nak bersih dari fahaman sekular, daripada riba, penindasan terutama pendidikan yang dia mencorak jiwa peribadi dan pendirian kita. Jangan pendidikan kita bercorak sekular. Antara yang bahaya dalam pendidikan, Tuhan ditinggalkan, Tuhan tidak masuk dalam program pendidikan.

Walaupun yang dipelajari halal ia akan jadi haram bila Tuhan ditinggalkan,
Tuhan tak dibawa bersama. Ada orang fikir dan berhujah apa salahnya saya belajar matematik, sastera, sejarah? Tak salah. Salahnya mana? Salahnya tak bawa Tuhan. Jadi dikeranakan tak bawa Tuhan, ilmu-ilmu yang tak salah tadi jadi salah. Bila tak bawa Tuhan, sains jadi Tuhan, matematik jadi Tuhan, walaupun tak sebut itu Tuhan. Banyak orang tak nampak termasuk ulama.

Jadi bersih dalam Islam tu bukan hanya dalam satu bidang, misalnya akidah saja tapi dalam semua hal.

Begitu juga kena bersihkan pegangan kita dari adat. Setakat belajar tak apa, tapi jangan dijadikan pegangan. Diantaranya pembahagian pusaka. Di Negeri Sembilan, perempuan dapat harta lebih banyak dari lelaki bahkan semua sekali diberi pada perempuan. Orang yang berkahwin dengan orang Negeri Sembilan, isterinya banyak harta, dia makan harta haram. Sebab itu setengah ulama yang warak dia tak kawin dengan orang Negeri Sembilan, sebab harta perempuan itu haram. Guru saya dulu, dia mengaji 15 tahun tak balik-balik, saya tanya mengapa tuan?. Saya kecil hati, harta semua adik dapat, saya tak dapat.

Siapa yang berkahwin dengan orang Negeri Sembilan hati-hati, jangan makan harta dia, haram, sebab harta itu bukan harta dia. Jangan sebut adat bersendi syariat, sebut saja syariat.

Jadi kita nak kebersihan yang global. Cuba ukur diri kita. Mungkin kita jaga kebersihan akidah, ibadah, tapi pendidikan, ekonomi, akal, pergaulan tak bersih. Walaupun tak ikut ideologi, tapi kalau dia membesarkan akal, dia tak bersih juga. Agama Islam hendaklah bersih dalam semua aspek.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer