Jati Diri(3)

Kuliah Umum


14/08/2006

Jati Diri Dan Kekuatan Sesuatu Bangsa
Sesuatu bangsa itu tidak akan jadi kuat kalau jiwa bangsa itu kosong. Untuk sesuatu bangsa itu menjadi kuat, mesti ada perkara yang dijiwai atau yang dijadikan aqidah dan pegangan.Bagi bangsa yang bukan Islam, mereka menjiwai dan berpegang kepada ideologi atau kepada kegagahan dan kemuliaan bangsa mereka. Bagi orang Islam, kita berpegang dan menjiwai Tuhan dan kebenaran.

Jika Tuhan dan kebenaran dijiwai sungguh-sungguh serta dijadikan pegangan dan aqidah, maka ia akan menjadi satu sumber tenaga, pendorong dan juga satu ikatan perpaduan yang kuat Banyak bangsa telah menjadi kuat kerana menjiwai keturunan dan kemuliaan bangsa mereka. Mereka merasakan bahawa bangsa mereka adalah lebih baik dan lebih mulia daripada bangsa-bangsa lain di dunia hingga ini menjadi satu aqidah dan pegangan bagi mereka. Atas keyakinan ini, bangsa tersebut berjuang membangunkan bangsa mereka dan berusaha menundukkan bangsa-bangsa lain dan menakluk mereka dengan berbagai-bagai cara. Mereka tidak rela duduk di bawah bangsa-bangsa lain. Mereka mahu tawan dunia dan menjadi tuan di dunia ini.

Contoh yang paling ketara ialah bangsa Jerman dan Yahudi.Hanya cara mereka berjuang tidak sama. Bangsa Jerman menggunakan kekerasan dan kuasa tentera. Bangsa Yahudi menggunakan akal dan menakluk bangsa lain secara halus, lembut dan perlahan-lahan. Mereka menawan dan menakluk fikiran bangsa-bangsa lain sehingga mereka itu jadi rosak, lemah dan tidak bermaya. Mereka terpaksa bergantung kepada bangsa Yahudi atau sistem-sistem yang dilagang oleh Yahudi.

Ada bangsa menjadi kuat kerana ideologi seperti demokrasi,komunisma, sosialisma dan lain-lain hingga ia menjadi aqidah dan pegangan mereka. Negara Cina contohnya yang mempunyai banyak suku kaum dan bangsa-bangsa yang berbeza adat resam dan bahasa boleh bersatu dan menjadi kuat disebabkan ideologi komunisma yang mereka hayati. Agama adalah perkara yang paling ampuh untuk menjadikan sesuatu bangsa itu kuat terutama agama Islam sekiranya ia benar-benar dihayati dan diperjuangkan. Ini kerana Islam membawa kebenaran dan menguatkan hubungan kita dengan Tuhan. Apa sahaja yang diperjuangkan atas namakebenaran dan untuk Tuhan, maka Tuhan akan memberi kekuatan yang luar biasa. Tuhan akan mendatangkan berbagai-bagai bantuan dan pertolongan yang tidak diduga.Kalau Islam dihayati, jiwa umat Islam akan terbina dengan sendirinya. Pembinaan jiwa inilah yang akan menghasilkan jati diri.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer