Ilmu Rasa(2)


26/06/2006

2. Hati Terbakar
Sayidina Abu Bakar As Siddiq r.a. yang terlahir dari rasa hatinya yang pecah-pecah dengan Allah, rindu dan dendamnya akhirnya hatinya terbakar hangus dan bau hangitnya terkeluar. Baunya tercium oleh para Sahabat yang lain.

3. Hati dan Jantung yang Gementar
Hati-hati salafussoleh ini semuanya gementar kerana takutkan Allah sepertimana disebut di dalam Al Quran. Contohnya berlaku pada Sayidina Umar Al Khattab r.a. kerana hatinya terlalu takut dan gerun dengan Allah serta rasa kehebatannya, setiap masa getaran hati dan jantungnya dapat didengar daripada jarak tiga saf sembahyang. Sayidina Umar juga terkenal dalam sejarah sebagai seorang yang suka menghisab dirinya sendiri kerana mengenangkan dosanya. Dia menangis teresak-esak dan kadang-kadang ketawa kerana mengenangkan kebodohannya sewaktu di alam jahiliah.

Di malam-malam hari, dia selalu memukul-mukul badannya sambil berkata: Inilah Umar yang banyak dosa. Biarlah Umar rasa sakit di dunia asalkan jangan diseksa di Neraka. Sedih dan menyayat hati bila mengenangkan kisah-kisah bagaimana Sahabat-Sahabat membersihkan diri mereka dari dosa-dosa. Sedangkan mereka sudah dijamin Syurga oleh Rasulullah SAW.

4. Dapat Menahan Sakit
Semasa berperang dengan orang kafir musyrik, Sayidina Ali r.a. terkena panah di belakangnya. Ada sesetengah riwayat menyatakan di betisnya. Sahabat-Sahabat telah mencabut anak panah tersebut sewaktu Sayidina Ali sedang sembahyang kerana Sahabat- Sahabat sedar di waktu itu saja tidak menyakiti Sayidina Ali disebabkan dia tenggelam dalam lazatnya sembahyang. Kelazatan itu telah dapat mengalahkan kesakitan apabila panah itu dicabut. Ertinya, kalaulah bukan kerana hatinya terasa kehebatan dan kebesaran Allah, terasa terlalu hina dan rasa lazat yang amat sangat sewaktu bermunajat dengan Tuhannya, tentu mustahil dia tidak sedar panah itu dicabut. Bukankah pelik.

Ertinya segala kesakitan-kesakitan di dunia akan hilang atau tidak terasa kalau kita tenggelam dalam cinta Allah. Ibarat orang yang sedang bercinta. Apabila bertemu dengan cintanya, masa yang lama dirasakan sekejap sahaja. Dua jam dirasakan dua puluh minit sahaja kerana terlalu asyik. Banyak lagi cerita Sahabat-Sahabat lain yang turut sama dipanah, ditikam dan ditetak tetapi tetap teruskan berperang sehingga terbunuh (syahid). Sahabat yang bernama Anas bin An Nadhri ketika selesai perang didapati lebih 80 kesan tikaman pedang, tombak, panah dan dicincang-cincang oleh kaum musyrikin. Begitu juga Sahabat-Sahabat yang lain. Dorongan cinta Allah inilah yang membolehkan mereka berbuat begitu. Ada di kalangan mereka sewaktu sedang berperang itu, mereka ternampak bayangan Syurga dan bidadari-bidadarinya. Sampai terlupa kesakitan yang mereka hadapi dan sangat rindu dengan Tuhannya. Sebab itu mereka sanggup syahid waktu itu juga untuk menemui cintanya.

5. Menangis kerana Takutkan Allah SWT
Allah SWT telah menceritakan perihal salafussoleh ini.

Firman- Nya:
Maksudnya: Dan sujudlah mereka sambil menangis dan bertambah khusyuk. (Israk:109)

Dalam sebuah Hadis disebutkan: Anas r.a berkata bahawa pada suatu hari Rasulullah SAW berkhutbah, belum pernah dia mendengar khutbah seperti itu. Lalu baginda bersabda dalam khutbahnya itu:

Maksudnya: Andainya kamu mengetahui sebagaimana yang kuketahui, nescaya sedikit tertawa dan banyak menangis. Anas berkata: Seketika itu para Sahabat menutup muka masing-masing sambil menangis teresak-esak. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadis yang lain pula mengatakan:
Maksudnya: Abdullah Syeikhir r.a. berkata: Saya datang kepada Nabi SAW sedang baginda sembahyang, maka terdengar nafas tangisnya bagaikan suara air mendidih dalam bejananya. (Riwayat Abu Daud dan At Tarmizi)

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer