Gejala Sosial(3)


06/03/2006


Masyarakat salafussoleh adalah masyarakat Islam contoh yang terbaik. Masyarakat ini berjaya ditegakkan bukan kerana undang-undang tetapi hasil kesedaran jiwa yang patuh dengan sukarela melalui dakwah dan tarbiah. Pemimpinnya adil, ulamaknya bagikan obor, orang kayanya menjadi bank kepada masyarakat, pemuda dan pemudinya beriman dan tidak berfoya-foya, menjaga syariat dan berakhlak mulia.

Akhlak dan kehidupan masyarakat salafussoleh ini sangat indah menarik. Mereka melahirkan bunga iman dan Islam hasil tersemai Al Quraan dan sunnah dalam jiwa, fikiran dan fizikal kerana adanya dakwah, tarbiah dan kepimpinan yang baik. Keindahan ini berlaku kerana masyarakatnya sudah memiliki pakaian taqwa.

Mereka memiliki akhlak yang tinggi dan mulia. Mereka sangat pemurah, penyayang, pemaaf, bertolong-bantu, bertolak ansur, ramah- mesra, merendah diri, lemah-lembut, berbaik sangka, doa-mendoakan, hormat-menghormati, jujur, amanah, sabar, redha, cukup dengan apa yang ada, tawakkal, syukur, rajin, cinta akhirat lebih dari dunia, tidak tamak, tidak meminta-minta, suka memberi dari menerima, tidak mementingkan diri dan lain-lain sifat baik yang sangat disenangi manusia. Inilah hasil satu masyarakat yang cinta Tuhan lebih dari yang lain. Masyarakatnya sangat baik jauh sekali untuk timbul gejala masyarakat seperti hari ini. Musuh sebenarnya tahu kekuatan umat Islam adalah pada kekuatan dalaman iaitu iman dan taqwa. Oleh itu, mereka merancang untuk merosakkan iman dan taqwa umat Islam dengan gejala masyarakat ini. Dalangnya adalah Yahudi. Yahudi membuat perancangan yang sangat rapi dengan merosakkan keturunan manusia dengan menajaberbagai bentuk maksiat. Mereka tahu Islam sangat menjaga keturunan dari maksiat. Mereka rosakkan keturunan manusia dengan program-program yang boleh menjurus ke arah penzinaan. Yahudi memang musuh Islam yang sudah disebutkan di dalam Al Quraan. Mereka tidak berputus asa untuk menghancurkan Islam.

Yahudi berpendapat mereka adalah anak Tuhan. Semua orang akan masuk neraka kecuali bangsa Yahudi. Kalau masuk pun hanya enam hari sahaja. Mereka juga menganggap bangsa mereka Arya iaitu satu bangsa yang mulia tambahan pula semua nabi-nabi dan Rasul adalah dari keturunan Bani Israel kecuali Nabi Muhammad SAW.

Mereka catur politik dengan ideologi, ekonomi dengan ekonomi kapitalis dan riba, mereka rosakkan sosial dengan pergaulan bebas dan keturunan zina. Di dalam pendidikan, Yahudi menguasai ilmu Islam dan memesongkannya melalui pengajaran di universiti dunia yang diiktiraf. Yahudi tebarkan jaring, jala dan pukatnya di serata tempat. Hanya jaringan roh yang tidak mudah terperangkap. Jaringan roh ini, Tuhan pencaturnya. Sebijak-bijak Yahudi tidak dapat mengalahkan percaturan dan perancangan Tuhan. Allah datangkan wakil-Nya untuk menyelamatkan manusia. Hanya pemimpin yang bertaqwa sahaja yang dapat menyelamatkan manusia yang sudah kronik penyakitnya ini. Sebab itu, di saat ini siapa yang mengikut pemimpin bertaqwa yang dapat membawa manusia kembali kepada agama dan Tuhan, dia akan selamat dari perangkap Yahudi ini. Carilah pemimpin yang dapat membawa kepada Tuhan ini kerana gejala masyarakat di hari ini sangat kronik sehingga tinggal di dalam rumah sendiri pun sudah tidak selamat. Inilah bala dari Tuhan bila manusia sudah lupa kepada Tuhan. Allah datangkan peringatan supaya manusia kembali kepada-Nya jika manusia itu mahu membaiki diri, negara dan masyarakat ke arah negara yang aman makmur di waktu yang sama mendapat keampunan Tuhan.

Sekian.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer