Gejala Sosial(1)


04/03/2006

Dunia dilanda gejala jahiliah moden. Berbagai penyakit gejala masyarakat timbul di hari ini dengan zina, rogol, pembunuhan, rompakan, penyalahgunaan wang dan kuasa, penindasan, dadah, sumbang muhram, berkesedudukan dan sebagainya. Ia menular ke semua peringkat masyarkat. Semakin dibendung semakin menjadi-jadi. Semakin dikaji semakin berleluasa. Kadar jenayah berbentuk kriminal, sosial, ekonomi, politik dan keluarga sangat tinggi di merata dunia. Manusia hidup dalam ketakutan, tiada keindahan dan keselamatan.

Akal manusia sudah buntu untuk mencari jalan keluar. Manusia sebenarnya perlu mengubah semula pola pemikiran mereka dengan mencari jalan keluar yang terjamin tepat dan selamat dengan merujuk kepada sistem roh. Sistem roh bererti manusia kembali merujuk kepada Tuhan dengan menggunakan sistem Tuhan dan dipimpin oleh orang Tuhan. Manusia hari ini telah pinggirkan peranan roh. Ini menyebabkan manusia lalai dari penciptanya. Akibatnya, manusia menanggung gejala sosial yang amat serius.

Kita perlu tahu peranan akal dan ruh. Akal digunakan untuk membina kemajuan dan pembangunan. Sedangkan peranan ruh adalah untuk mendidik manusia. Berapa ramai ahli fikir yang banyak menggunakan akal membunuh diri. Contohnya seperti Socrates. Ahli fikir yang baik ialah dari hasil didikan orang rohani. Akal mereka digunakan untuk membuat pembangunan lahir dan batin tanpa mengetepikan bab-bab ketuhanan dan agama.

Gejala masyarakat hari ada dua bentuk. Satu, gejala itu diterima bersama sebagai gejala masyarakat seperti pembunuhan, merompak, menipu, bergaduh, berbohong. Ini diterima bersama oleh semua golongan, bangsa, agama dan etnik.

Kedua, maksiat yang tidak diterima bersama seperti pergaulan bebas lelaki dan perempuan, zina, homoseks, lesbian. Dalam Islam, maksiat itu ada yang berbentuk lahir dan ada yang berbentuk batin seperti sombong, megah, riyadan sebagainya. Maksiat batin itulah punca segala maksiat yang lain. Ini menyebabkan masyarakat dilanda gejala masyarakat yang sangat kacau-bilau seperti hari ini.

Gejala masyarakat ini ditimpakan kepada manusia kerana tiga kategori:

  1. Atas usaha manusia sendiri. Akibat dari sikap manusialah lahir berbagai gejala dalam masyarakat seperti membunuh, menipu, zina, rasuah dan lain-lain.
  2. Datang dari Tuhan. Iaitu seperti banjir dan sebagainya. Ia tidak ada campur tangan manusia langsung.
  3. Di antara campur tangan manusia dan kehendak Tuhan. Contohnya, berlaku banjir di tempat yang tidak pernah banjir.

Bila timbul masalah kita kaji gejala yang berlaku. Sepatutnya kita kaji manusia yang menjadi penyebab mengapa gejala ini berlaku. Sedangkan orang-orang itulah yang hendak dipulihkan. Manusia ada akal, fizikal, roh dan nafsu. Manusia juga dibekalkan dengan benih, sifat, tabiat dan perangai tersendiri. Benih malaikat hendaklah disuburkan, haiwan didisiplinkan dan benih syaitan dibuang.

Inilah keadilan Tuhan. Bila akal memilih, akal akan merancang mengikut pilihan. Bila nafsu memilih perangai malaikat, akal akan merancang bagaimana untuk menjadi malaikat. Benih-benih itu Allah sudah tanamkan di dalam diri manusia seperti rasa malu, kasih, bertimbangrasa, rendah diri, rasa bertuhan dan kehambaan. Cuma perlu didisiplinkan sahaja. Terpulanglah kepada kita samada untuk menjadi malaikat, haiwan atau syaitan.

Bila tabiat-tabiat syaitan berperanan di tengah masyarakat, akan berlakulah pergaduhan, sifat sombong, pemarah dan sebagainya yang menyebabkan ramai orang susah. Bila tabiat binatang pula yang berperanan dalam masyarakat, akan berlaku pula zina, rogol, lesbian, homoseks, sumbang muhram dan lain-lain. Jika tabiat malaikat yang berperanan, masyarakat akan aman damai.

Sebenarnya ulamak dan umaraklah yang bertanggungjawab gejala ini berlaku. Umarak ini adalah golongan pemimpin samada pemimpin besar atau kecil. Pemimpin kecil terdiri dari ibubapa dan guru-guru serta golongan pendidik. Pemimpin besar adalah pemimpin yang menerajui jawatan penting dalam negara dan masyarakat. Pemimpin ibarat kayu, bayangnya rakyat. Kalau bayangnya bengkok bererti kayunya bengkok. Kalau rakyatnya penuh dengan masalah sosial, bererti ada yang tidak kena dengan bahagian pimpinannya. Bukan mudah menjadi pemimpin. Sebaik-baik pemimpin ialah yang berwibawa tinggi dan memiliki taqwa yang cukup mantap.

Oleh itu, untuk menjadi pemimpin yang baik dalam kepimpinan manusia kini, mestilah ada ilmu yang cukup, akhlak mulia, ibadah yang kemas dan memiliki sebanyak-banyak sifat mahmudah dalam diri untuk di contohi. Bila pemimpin tidak berwibawa, kecacatan akan terserlah. Orang akan hilang hormat, hilang keyakinan, tidak taat dan semakin dibenci. Keamanan tidak berlaku, kasih sayang tiada, segala bentuk gejala masyarakat berleluasa. Semakin dibenteras semakin bertambah kerana yang menangani sama-sama buat kemungkaran dan maksiat. Bahkan maksiat yang dibuat tidak nampak pada mata lahir seperti remaja. Jangan-jangan lebih hebat dan dahsyat lagi kejahatan yang dibuat oleh pemimpin kerana dibuat secara tersembunyi.

Remaja melakukan vandalisma sedangkan pemimpin negara sombong dan pemarah. Remaja melepak-lepak, pemimpin rasuah. Remaja mencuri sedangkan pemimpin tamak dan bakhil sehingga habis harta negara dan rakyat menjadi harta peribadinya. Begitulah seterusnya.

Pemimpin tidak melakukan kesalahan secara terbuka tetapi Tuhan Maha Mengetahui. Sebab itulah usaha mereka untuk membenteras gejala sosial tidak dibantu. Ramai lagi yang belum sedar tentang kesalahan yang mereka lakukan menyebabkan mereka kurang membaiki diri. Di waktu yang sama mereka ingin menyedarkan orang lain. Dalam keadaan mereka begitu pun, mereka masih sempat untuk menunding jari, menghina dan menuduh kesalahan orang lain. Ini mengakibatkan orang yang jahat sakit hati manakala orang baik benci. Merekalah perosak masyarakat sebenarnya.

Orang awam buat kesalahan secara terbuka sedangkan pemimpin mereka buat maksiat di tempat yang ekslusif. Bolehkah kita lari dari pengetahuan Allah? Setiap kesalahan yang dilakukan jadikanlah pengajaran. Insaflah, ia tanda kelemahan diri. Kesali keterlanjuran dan berazam untuk tidak mengulanginya lagi. Usaha lahir sahaja tidak cukup untuk membenteras gejala sosial ini. Mesti ada bantuan Allah. Jika tidak sia-sia usaha kita kerana dosa-dosa kita sendiri. Bahkan takut-takut akan menambahkan dosa lagi manakala gejala masyarakat tidak juga dapat dipulih dan dibersihkan.

Sebagai jalan keluar kepada masalah gejala masyarakat ini, pertamanya manusia perlu kembali kepada Tuhan. Kenal Tuhan itu dengan hati bukan setakat tahu dengan akal. Jika kita katakan Allah itu Maha Melihat, rasakanlah pandangan Allah itu tembus, boleh melihat yang jauh atau dekat, samada seni atau kasar, terang atau gelap. Jika begitulah hati kita merasa tentang Maha Melihat Allah itu, tidak tergamaklah kita untuk melakukan maksiat sendirian. Kita tidak boleh elak dari dilihat oleh Tuhan.

Untuk kembalikan masyarakat kepada Tuhan, perlukan kita berdakwah dengan semua golongan, berdakwah di majlis tidak rasmi, banyakkan bertafakkur tentang kebesaran Tuhan. Menceritakan sifat Tuhan serta peranannya dengan membawa berbagai tamsilan seperti takut dengan Tuhan itu seolah-olah berhadapan dengan harimau. Bila-bila masa sahaja ia boleh menerkam mangsanya. Begitu jugalah dengan kemurkaan Tuhan, bila masa dan apa sahaja Tuhan boleh lakukan terhadap kita. Kita juga hendaklah kenalkan Tuhan sejak anak-anak masih kecil lagi.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer