Falsafah Undang- Undang Dan Peranannya Dalam Membangun Masyarakat Madani(1a)

Kuliah Umum


26/11/2006

Peranan Undang-Undang Dalam Masyarakat
Kalau kita tanya semua orang, semua akan mengatakan bahawa manusia memerlukan undang-undang dan peraturan. Tidak ada yang akan menolak. Hal ini disetujui oleh akal dan fitrah manusia. Undang-undang dan peraturan itu ada hubungan dengan keharmonian, keselamatan, kedamaian dan kesejahteraan manusia, Kerana semua manusia memerlukan keharmonian, keselamatan, kedamaian dan kesejahteraan itu, maka manusia merasa perlu adanya undang-undang dan peraturan. Semua manusia tanpa mengira bangsa, agama dan negara sepakat bahawa bila ada undang-undang dan peraturan, maka manusia dapat. hidup dengan selamat, aman, damai dan harmoni. Tidak ada kekacauan, setidaknya undang-undang dan peraturan itu dapat membendung kejahatan dalam masyarakat. Begitulah harapan manusia.:

Tetapi harapan ini jauh dari kenyataan. Semakin banyak undang-undang dan peraturan di dalam masyarakat, tapi suasana aman, damai, harmoni dan makmur belum nampak lagi tanda-tanda kewujudannya. Bahkan undang-undang dan peraturan buatan manusia. membawa krisis dalam masyarakat. Berbagai krisis yang sangat; membahayakan kehidupan manusia seperti krisis politik, sosial, undang-undang, ekonomi, moral, pendidikan, kemanusiaan dan lain-lain sedang berlaku di tengah masyarakat. Terjadi perselisihan, penzaliman, pembunuhan dan peperangan yang menyebabkan pertumpahan darah.

Masyarakat hidup mengikut nafsu masing-masing, yang kaya menderita, susah hati dalam menjaga dan menambah kekayaannya, ,yang miskin tidak sabar, susah hati kerana tidak memiliki harta dan ; elihat golongan kaya dengan penuh cemburu. Pergolakan politik di kalangan elit tidak pernah berhenti laksana air laut yang sentiasa bergolak. Saling jatuh-menjatuhkan perkara biasa, berebut jabatan hingga mengorbankan nyawa, muda-mudi hidup berfoya-foya dan terlibat dengan dadah, maksiat di mana-mana jenayah dan pelanggaran undang-undang tidak berhenti, bagaikan air sungai yang mengalir setiap waktu. Manusia hidup dalam kesusahan dan penderitaan. Jiwa masyarakat tidak tenang, mereka bagai hidup dalam neraka dunia.

Mengapa ini semua terjadi? Tulisan ini mencuba melihat sebab-sebab kegagalan undang-undang dan peraturan buatan manusia serta memberi alternatif jalan keluarnya.

Manusia Berkrisis Ketika Membuat Undang-undang dan Peraturan
Kebanyakan manusia di muka bumi tidak mengambil undang-undang dan peraturan dari Tuhan sebagai panduan hidupnya . Mereka mencuba dengan kekuatan akal, fizikal dan perasaan yang ada pada mereka untuk membuat undang-undang dan peraturan. Maka terjadilah berbagai krisis seperti yang disebutkan di atas. Mengapa hal ini terjadi? 1. Pengaruh fahaman dan ideologi
Ketika hendak membuat undang-undang dan peraturan, sudah terjadi perbezaan di antara manusia sekalipun penggubal undang-undang dan peraturan itu berasal dari suku, bangsa dan agama yang sama. Di dunia sekarang ini biasanya undang-undang dan peraturan dibuat berdasarkan kelompok yang berkuasa. Maka ideologi yang dibawanya, kekuatan dan kemampuan akal serta ketajaman perasaan dari pembuat undang-undang dan peraturan akan memberi pengaruh kepada undang-undang dan peraturan yang akan dibuatnya. Ada yang hanya menggunakan akal, ada juga yang menggabungkan akal dengan fitrah manusia.

Mereka yang berfahaman sosialis akan membuat undang-undang dan peraturan yang terpengaruh dan sesuai dengan fahaman sosialis.Begitu juga dengan yang berfahaman komunis, kapitalis atau nasionalis, mereka akan membuat undang-undang dan peraturan yang terpengaruh dan sesuai dengan fahaman komunis, kapitalis atau nasionalis. Tentu saja mereka yang tidak sama fahamannya akan menolak dan melawan undang-undang dan peraturan yang dibuat oleh orang atau kelompok yang tidak sefahaman dengan mereka. Terjadilah krisis, tercetuslah kejahatan, padahal undang-undang dan peraturan belum selesai dibuat dan belum diterapkan dalam masyarakat.

2. Pengaruh kepentingan diri dan kelompok
i. Ketika menggubal undang-undang
Ketika membuat undang-undang dan peraturan, baik disedari oleh rakyat atau tidak, mereka lebih banyak dipengaruhi oleh keinginan untuk mempertahankan kepentingan kuasa kelompoknya dan menekan kepentingan kelompok lain. Ada juga yang sanggup merancang undang-undang dan peraturan yang sesuai dengan kepentingan suatu kelompok yang sanggup membayar kepadanya.

Oleh kerana kepentingan dari setiap kelompok tidak sama, maka masing-masing berbahas, bertikam-lidah dan menggunakan berbagai cara untuk membela kepentingan kelompoknya dan menekan kepentingan kelompok lain. Kelompok satu mengatakan tidak adil kepada undang-undang dan peraturan yang dibuat kelompok lain, kerana menurutnya undang-undang dan peraturan itu terlalu membela kepentingan kelompok yang menggubal undang-undang dan peraturan tersebut dan menekan kelompoknya. Terjadilah krisis, padahal undang-undang itu belum lagi diamalkan, masih dalam proses penggubalan. Sebab itu tidak ada negara di dunia ini yang sama peraturannya dengan negara lain, sekalipun sama-sama demokrasi.

Melihat perdebatan dan krisis yang berlaku di parlimen dan pejabat pemerintah tempat membuat undang-undang dan peraturan, maka kelompok rakyat yang merasakan undang-undang dan peraturan itu akan mengancam kepentingan mereka melakukan demonstrasi yang kadang-kadang membawa kerosakan dan kekacauan di dalam negara. Manakala kelompok rakyat yang menyokong undang-undang dan peraturan itu pula rasa tercabar dan akhirnya turun juga berdemonstrasi.

Kadang-kadang terjadi pergaduhan fizikal dan kekacauan yang sehingga ada yang cedera bahkan mati. Undangu-ndang dan peraturan ini telah mencetuskan kejahatan sebelum diamalkan lagi di dalam masyarakat.

ii. Ketika hendak menerapkan undang-undang
Kemudian ketika undang-undang dan peraturan itu hendak diterapkan, maka perlu ditafsirkan, dibuat akta-akta atau kaedah-kaedah pelaksanaannya. Di sini terjadi krisis lagi sebab setiap kelompok memiliki tafsiran yang tidak sama. Masing-masing mentafsirkan sesuai dengan kepentingannya.

Kadang-kadang kritikan dan ancaman itu kepada kepimpinannya dianggap ancaman kepada negara dan rakyat. Maka dia menggunakan undang-undang dan peraturan untuk menangkap orang lain yang tidak bersalah. Berlakulah krisis, tuduh-menuduh, bahkan perkelahian dan pembunuhan baik di dalam parlimen ataupun di kalangan rakyat. Padahal undang-undang dan peraturan itu baru di peringkat teori, belum di peringkat pelaksanaan.

Ertinya undang-undang dan peraturan itu yang tujuan dibuat adalah untuk mengatur kehidupan manusia dan membendung kejahatan agar manusia hidup aman, damai, harmoni dan selamat, ternyata sebelum diterapkan dalam masyarakat sudah mencetuskan berbagai kejahatan dalam masyarakat. Ertinya benih kejahatan sudah wujud ketika undang-undang dan peraturan itu masih dalam proses penggubalan lagi.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer