Dialog

Kuliah Tauhid


02/07/2006

Tentang qada` dan qadar. Qadar itu ketentuan Tuhan tetapi Qadar itu lebih kepada kemampuan kita. Maknanya kita boleh berusaha untuk lepasi qadar. Bagaimana untuk lepasi qadar yang ditetapkan?

Qada dan qadar adalah salah satu rukun iman. Siapa yang tidak percaya maka rosak imannya. Qada dan qadar ini, tidak seperti rukun Islam. Rukun Islam ada sukatannya dan boleh kita nampak. Rukun iman pula bersifat yakin manakala rukun Islam bersifat perbuatan. Jadi kalau begitu, qada dan qadar itu perlu diyakini sebagaimana kita yakin wujudnya Tuhan. Tuhan itu disuruh kita yakin bukan dengan digambarkan Nya begian-begian. Jadi Tuhan itu disuruh yakin bukan disuruh gambarkan. Begitu juga dengan qada dan qadar. Kita disuruh yakin itu seperti kita disuruh yakin kepada Tuhan, tetapi bukan disuruh untuk difasa-fasakan atau disukat-sukat. Jadi, soal kita disuruh buat itu dan ini, itu bukan kerana hendak menyukat qada dan qadar. Itu perintah yang menjadi syariat. Kita disuruh yakin dengan qada dan qadar itu seperti kita yakin adanya Tuhan. Apabila Tuhan perintahkan kita buat itu ini, bangunkan itu dan ini, maka kita berbuat. Bila kita laksanakannya, is tidak ada kena mengena dengan qada dan qadar tetapi kerana itu perintah Tuhan. Berniaga itu syariat, bertani itu syariat tetapi tidak diukur qada` dan qadar tetapi kejayaannya Tuhan yang ukur. Katalah saya bertani sungguh-sungguh. Kehendak saya hendak dapat 100 guni tapi tiba-tiba dapat 10 guni. Itu lah qada` dan qadar yang Tuhan tentukan. Bukan kita yang tentukan. Tetapi perlu diingat qada` dan qadar itu sudah janj i Tuhan. Ianya tidak sama bagi setiap orang. Kalau saudara ditakdirkan dapat 20 guni, maka saudara akan dapat 20 guni. Kalau saya ditakdirkan dapat 10 guni maka saya akan 10 guni. Yang menentukan qada` dan qadar itu bukan kita tetapi Tuhan. Kita hanya disuruh yakin sahaja.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer