Di Antara Dua Tamadun


24/09/2006

Tuhan jadikan bumi dan manusia dan diberi-Nya manusia itu dua peranan. Satu sebagai hamba kepada Tuhan dan satu lagi sebagai khalifah Tuhan di muka bumi. Dengan wujudnya bumi dan manusia, Tuhan mahu laksanakan dua program untuk mengimarahkan bumi ini. Tuhan suruh manusia membuat dua pembangunan iaitu:
1. Pembangunan insaniah
2. Pembangunan material

Pembangunan insaniah adalah untuk membina sifat hamba pada diri manusia agar manusia bahagia di Akhirat. Pembangunan material adalah tugas manusia sebagai khalifah untuk kebahagiaan dan kesenangan manusia di dunia. Inilah dua peranan manusia.

Untuk membangunkan material, siapa pun boleh buat. Orang jahat, orang baik, orang kafir atau orang Islam, semuanya boleh bangunkan material. Cuma mahu atau tidak sahaja. Mahu atau tidak mahu berusaha mencari ilmunya.

Tetapi untuk membangunkan insaniah, tidak ada siapa yang boleh buat kecuali orang yang Allah tunjuk iaitu para nabi dan para rasul. Kalau tidak ada nabi dan rasul maka para mujaddid. Kalau tidak ada mujaddid, paling tidak pemimpin yang bertaqwa. Yang penting orang itu mestilah pemimpin. Nabi, rasul dan mujaddid itu, sudah tentulah mereka pemimpin. Kalau setakat bertaqwa sahaja tetapi bukan pemimpin, dia hanya boleh bangunkan insaniah dirinya sendiri sahaja. Dia tidak mampu membangunkan insaniah orang lain. Kalau bukan pemimpin, walaupun bertaqwa, dia tidak mampu bangunkan insaniah manusia secara umum. Itu sebab, orang yang hendak membangunkan insaniah manusia ini paling tidak mestilah seorang pemimpin yang bertaqwa.

Alangkah indahnya kalau kedua-dua pembangunan insaniah dan material ini dapat dicetuskan serentak. Kalau dapat, itulah yang dinamakan Islam Hadhari. Islam Hadhari itu ialah pembangunan insaniah dan material yang berlaku seiring. Namun, kalau keadaan tidak mengizinkan untuk kita mencetuskan pembangunan material kerana sesuatu sebab, mungkin kerana masanya tidak baik atau tempatnya tidak kena atau situasinya tidak sesuai atau dihalang oleh berbagai kesulitan yang lain, maka pembangunan insaniahlah yang perlu diutamakan. Tidak apalah kalau kita susah di dunia asalkan kita bahagia di Akhirat daripada kita bahagia di dunia tetapi terseksa di Akhriat. Tetapi, kalau boleh, biarlah kita dapat kedua-duanya sekali. Itulah yang hebat. Itulah yang dikatakan Islam Hadhari. Itulah yang dikatakan: Maksudnya :"Negara yang aman, makmur dan mendapat keampunan Tuhan. (As Saba: 15)

Untuk membangunkan insaniah, ahli fikir, ahli falsafah, ahli sains atau para cerdik pandai tidak boleh buat. Hanya orang Tuhan sahaja yang boleh melakukannya. Orang Tuhan adalah para rasul, para nabi dan para mujaddid. Paling tidak, seorang pemimpin yang bertaqwa. Itu pun sudah dikira lemah. Tetapi kalau hendak membangunkan material, cukuplah dengan ahli fikir, ahli sains, cerdik pandai atau ahli falsafah dan pakar-pakar di berbagai bidang walaupun dia itu jahat, zalim, tidak kenal Tuhan dan mazmumah atau sifat keji penuh bersarang di hatinya.

Kedua-dua pembangunan ini bukan mudah. Ada halangan-halangannya. Tidak ada pembangunan yang tidak ada halangan sama ada pembangunan material mahupun pembangunan insaniah. Hanya bentuk halangan dan cara untuk mengatasi halangan-halangan itu yang tidak sama. Mari kita bincang tentang halangan pembangunan material terlebih dahulu sebab ianya lebih mudah dilihat, didengar dan dirasa. Bagi pembangunan material, halangan-halangannya lebih banyak berbentuk lahiriah seperti hutan, gunung, sungai, laut, paya, padang pasir dan sebagainya. Dengan adanya halangan-halangan dunia ini, hidup manusia jadi susah. Tempat tinggal susah, hendak berjalan pun susah sebab dihalang oleh gunung, hutan, paya, laut dan sungai. Tambahan pada itu, ada pula binatang buas dan ganas seperti buaya, singa, harimau, gajah, ular dan sebagainya. Bila pembangunan hendak dibuat, binatang-binatang ini mengancam kita. Kalau jiwa tidak kuat dan ilmunya tidak dicari sungguh-sungguh, maka manusia tidak akan mampu berbuat apa-apa. Gunung akan tinggal gunung, hutan akan tinggal hutan, sungai akan tinggal sungai, paya akan tinggal paya dan laut akan tinggal laut.

Kalau begitu, manusia terpaksa hidup susah. Manusia hanya mampu hidup macam orang Badwi atau orang asli (aborigine). Hidup dalam gua. Hendak makan, petik buah hutan. Hendak minum, cari sungai. Gambarkan betapa susahnya hidup kalau halangan terlalu banyak. Selagi halangan-halangan ini tidak dibuang atau ditawan, maka tidak akan ada pembangunan dan kemajuan. Kita tidak boleh bina rumah atau bangunan. Tidak ada jalan, tidak ada jambatan, kenderaan, kapal, ladang- ladang pertanian, ladang ternakan dan sebagainya. Jadi hutan perlu ditebang. Bila diusahakan, jadilah kampung. Hidup cara kampung pun masih susah lagi. Kena usahakan jadikan bandar. Mula-mula bandar kecil dan tidak berapa moden. Kemudian bandar dibesarkan dan dimodenkan lagi. Barulah maju dan membangun.

Pembangunan dan kemajuan ini bolehlah diibaratkan sebagai mahmudah. Halangan-halangan seperti hutan, sungai, gunung, paya dan laut bolehlah diibaratkan sebagai mazmumah. Selagi halangan-halangan tidak dibuang, selagi itulah tidak wujud pembangunan. Begitu juga, selagi mazmumah (halangan lahir) tidak dibuang selagi itulah tidak akan wujud mahmudah (pembangunan lahir).

Yang susahnya ialah hendak bangunkan insaniah. Berbeza dengan membangunkan material, membangunkan insaniah mazmumahnya atau halangannya tidak nampak. Ia mazmumah atau halangan batin. Kemajuan mahmudahnya atau rohaniahnya juga tidak nampak. Sebab itu ia lebih sukar. Ia memerlukan orang Tuhan untuk tunjuk jalan, iaitu para rasul, para nabi dan para mujaddid. Paling tidak pemimpin yang bertaqwa. Mazmumah atau halangan dalam membangunkan insaniah di antaranya ialah sombong, tamak, pemarah, pendendam, bakhil dan macam-macam lagi. Semuanya kita tidak nampak. Itulah penghalang untuk kita bangunkan insaniah sepertimana juga hutan, gunung, sungai, laut, paya dan padang pasir itu adalah penghalang untuk kita bangunkan material.

Itu sebab untuk menghadapi halangan-halangan atau mazmumah pembangunan lahir yang nampak oleh mata, cukup dengan ilmu dunia. Cukup dengan ahli falsafah, ahli fikir, ahli sains dan cerdik pandai yang menggunakan ilmu otak atau ilmu akal. Tetapi untuk menghadapi dan memusnahkan mazmumah batin agar dapat dibangunkan insaniah supaya insaniah bertamadun, ia memerlukan ilmu yang special atau khas iaitu ilmu wahyu. Ilmu ini otak tidak mampu teroka. Ia adalah satu ilmu yang tidak ada campur tangan manusia secara umum. Supaya manusia dapat menjadi hamba Tuhan dan dapat kebahagiaan di Akhirat. Dalam waktu yang sama, Tuhan benarkan juga kita membuang mazmumah dunia untuk membangunkan material agar kita juga dapat merasa bahagia dan senang di dunia. Membuang mazmumah dunia itu tidak salah.

Pembangunan insaniah ini susah, payah dan berat kerana sukar hendak membuang mazmumah batin. Mazmumahnya tidak nampak. Mazmumahnya terlalu jahat. Manusia boleh membuat kemajuan dunia yang berbagai-bagai dalam jangka waktu yang singkat tetapi untuk mengubah watak, sikap dan perangai manusia dari jahat kepada baik, dari sombong kepada merendah diri, dari pemarah kepada pemaaf dan pengasih, dari bakhil kepada pemurah, ini bukan senang. Tiga puluh, empat puluh atau lima puluh tahun dididik, belum tentu boleh berjaya.

Sebab itu Rasulullah ada bersabda:
Maksudnya: Kalau ada orang kata Gunung Uhud sudah berubah, walaupun kita tidak tengok, percaya sajalah. Tetapi kalau ada orang berkata, Si Polan itu sudah berubah, jangan terus percaya. Tengok dulu.

Bukan mudah untuk mengubah insaniah. Gunung lebih mudah untuk diubah. Berapa banyak gunung telah ditarah dan diratakan. Dibangunkan bandar dan pekan. Tetapi mazmumah dalam hati manusia bukan sahaja tidak dapat dibuang malahan bertambah merebak dan bercambah dari hari ke hari. Sebab itu Allah datangkan orang-orang-Nya iaitu para rasul dan nabi, para mujaddid dan pemimpin-pemimpin yang bertaqwa. Selain mereka itu, sekalipun bijak, tidak akan mampu membangunkan insaniah sekalipun terhadap anak dan isteri mereka sendiri.

Sekarang, bila kita sebut tentang Islam Hadhari tamadun yang ditumpukan dan disebut selalu hanyalah tamadun material sahaja sedangkan tamadun insaniah tidak dihiraukan. Hutan dalam hati kita terbiar. Ada ular, ada singa, ada harimau dan ada gajah. Mungkin ini adalah kerana tamadun insaniah susah dan sukar untuk dibangunkan. Oleh itu orang bagi keutamaan kepada yang mudah dan senang iaitu tamadun material. Tetapi kalau pemimpin benar-benar faham, akan ditubi betul-betul pembangunan insaniah ini. Sebab walaupun lebih susah, ia lebih penting dan bermakna. Ia bukan sahaja sumber kebahagiaan di Akhirat. Ia juga boleh membawa ketenangan di dunia walaupun hidup serba kekurangan.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer