Cara Tuhan Menghukum Hambanya


27/10/2006

Baiknya Tuhan kederhakaan hamba-hamba-Nya ,Tuhan tidak hukum dengan segera .Tuhan biarkan sahaja lebih dahulu. Tuhan bagi dia peluang berfikir, sedar dan insaf. Dengan cara Tuhan jadikan depan matanya berbagai-bagai kejadian. Kejadian sama ada positif atau negatif untuk menyedar dan menginsafkan .Atau Tuhan hukum secara sedikit-sedikit atau sekali-sekala pada dirinya untuk insaf .

Setelah melalui berbagai-bagai pendidikan tidak juga insaf Tuhan pun rentap segala nikmat dan rahmat .Mati mengejut, lumpuh yang berpanjangan ,ditimpa bala yang berat. Huru-hara di dalam keluarga, tidak ada kasih sayang sesama mereka .Atau Tuhan biarkan begitu sahaja tanpa dihukum.

Selepas mati nanti barulah dihukum dengan parahnya .Seksa hendak mati, azab kubur, penderitaan di Padang Mahsyar kemuncak penderitaan ialah Neraka.

Haraplah ambil perhatian cerita ini. Semasa hidup ini sempat lagi kita berfikirdan membaiki diri. Masanya belum lagi terlambat .Kembalilah segera kepada Tuhan. Takutilah Allah dan cintailah. Dia Berkasih sayanglah sesama manusia. Apatah lagi sesama keluarga.Setelah mati segala-galanya peluang membaiki diri pintunya sudah tertutup. Sedar dan insaflah dari sekarang sebelum terlambat.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer