Bila Rahsia Sudah Terbongkar


14/05/2006

Abdullah Al Mubarak mempunyai seorang hamba. Dia berjanji, "Engkau akan aku bebaskan jika aku dibayar seratus dinar."

Oleh kerana terlalu ingin dibebaskan maka hamba itu pun berjanji akan membayar secara beransur-ansur setiap hari. Suatu hari sahabat Abdullah datang memberitahunya, "Hambamu itu pergi ke kubur setiap hari dan mencuri kain kapan dan kemudiannya menjual kain kapan itu ke pasar."

Abdullah berasa marah dan bercadang untuk mengintai apakah benar dakwaan sahabatnya itu. Dia pergi ke kubur dan dilihat hambanya ada di situ. Hambanya memakai kain yang kasar dan gelang besi di lehernya. Hamba itu masuk ke dalam kubur , menangis, merayu dan berdoa sehingga pagi. Kemudian hambanya menuju ke masjid.
Abdullah mengekori hambanya tanpa diketahuinya. Tiba di dalam masjid si hamba berdoa lagi: "Wahai Tuhan! Tidak lama lagi aku akan membayar pendapatan harianku kepada tuan badanku ini."

Tiba-tiba datang satu cahaya kepadanya. Cahaya itu datang ke arah tapak tangannya dan terus bertukar menjadi wang. Semasa beliau hendak bangun dan membayar harga tebusannya dirinya itu kepada Abdullah, tiba-tiba Abdullah keluar dari tempat persembunyiannya, lalu memanggil hambanya, "Dari hari ini marilah kita bertukar, engkau jadi tuan, aku jadi hamba."

Si hamba itu pun menjawab, "Sekarang rahsia aku telah terbongkar, maka aku tidak mahu hidup lagi."

Dengan serta merta hamba itu pun meninggal dunia.Beliau pun dikebumikan dengan pakaian yang kasar.Pada malam itu Abdullah bermimpi bertemu Rasulullah,lalu berkata,
" Abdullah,adakah patut kamu kebumikan orang yang kami kasihi dengan pakaian yang kasar itu."

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer