Biarlah Anakku Mati......


18/07/2006

 Suatu hari seorang sahabat Rasulullah bernama Qais bin Assim hendak bersarapan. Jariahnya pun membawa hidangan berupa daging panggang, makanan kegemaran orang-orang Arab.

Daging panggang yang dibawa oleh jariah itu masih tercucuk pada besi pembakarnya dan masih panas lagi. Semasa jariah itu hendak meletakkan hidangan di hadapan tuannya, tiba-tiba tanpa disengajakan daging panggang bersama besi pemegang itu terjatuh.

Kebetulan salah seorang anak Qais berada di situ dan besi itu menimpa ke atas dirinya. Ditakdirkan Allah, anak itu meninggal dunia di situ juga. Ketakutan menyelinap dihati jariah itu hingga menggeletar seluruh anggota badannya. Dialah penyebab kematian anak tuannya, walaupun dengan tidak sengaja. Tambahan pula dia hanyalah seorang hamba sahaya.

Cuba bayangkan keadaan jariah itu di hadapan tuannya. Kalaulah ketika itu kita sebagai tuan jariah itu, sudah tentu tindakan yang sewajarnya akan diambil akibat kecuaian orang gaji kita. Tetapi berlainan sekali dengan sikap Qais bin Assim ketika itu. Dia dapat menerima keadaan itu dengan sabar dan tenang, malah dapat berkata kepada jariahnya, "Janganlah engkau susah hati dan takut. Aku sudah pun memaafkan engkau. Sesungguhnya matinya anakku ini dengan ketentuan Allah jua."

Dan dia menyambung, "Dan mulai saat ini aku merdekakan kamu."
Subhanallah...! Begitu mudah dia beri kemaafan. Bukan saja dimaafkan malah dia terus memerdekakan hamba sahayanya itu.

Seorang sahabat bernama Annas bin Qais, pernah ditanya orang tentang sifatnya yang lemah lembut, sopan santun, pemaaf dan sebagainya. "Tuan ini amat lemah lembut, sopan santun dan pemaaf, di manakah tuan belajar itu semua?"

Lalu Annas pun menjawab,   "Saya belajar daripada Qais bin Assim."

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer