Bertaqwalah Kepada Allah, Nescaya Allah Akan Mengajar Kamu


29/08/2006

Fakta Sejarah
Mari kita lihat sejarah Rasulullah dan para Sahabat, selaku manusia yang luar biasa. Dalam peperangan, mereka berperang sebanyak tujuh puluh empat kali. Rasulullah sendiri ikut campur sebanyak dua puluh tujuh kali. Daripada tujuh puluh empat kali berperang, sekali sahaja jumlah tentera umat Islam lebih dari tentera kafir iaitu waktu perang Hunain. Selalunya tentera kafir lebih ramai dan senjata mereka lebih banyak. Tetapi selain dari peperangan Hunain, umat Islam sama ada menang atau menang tidak, kalah pun tidak. Umat Islam tidak kalah. Tetapi pelik, masa perang Hunain, umat Islam kalah. Sebab masa itu mereka sudah cacat dengan Tuhan kerana bergantung kepada jumlah yang ramai.

Waktu peperangan Khandak, musuh 10,000 orang, tentera Islam 3,000 orang. Tuhan tidak benarkan 3000 orang lawan 10,000 orang. Tuhan datangkan tentera bukan manusia iaitu ribut dan petir sehingga tentera musuh lari lintang-pukang. Yang paling jelas adalah waktu perang Badar di mana 313 tentera Islam berhadapan dengan 1,000 tentera musuh. Malaikat turun seramai 3,000. Belum sempat tentera menebas, leher musuh sudah putus. Seolah-olah dalam perang itu, tenaga manusia tidak digunakan langsung. Malaikat yang buat kerja.

Waktu zaman Sahabat pula, ketika pemerintahan Sayidina Umar Al Khattab, berlaku peperangan di antara tentera Islam dan tentera Rom. Berbulan-bulan tidak menang dan tidak kalah. Ketua tentera Islam hantar surat kepada Sayidina Umar. Sayidina Umar pergi melihat. Dia tidak bercakap apa-apa tetapi membaca suasana. Setelah bergaul selama tiga hari dan setelah semuanya dinilai, dia pun panggil tentera Islam seraya berkata, "Saya sudah dapat rahsia kenapa kita tidak menang dan tidak kalah. Pertama, kerana sembahyang tidak lurus saf. Kedua, kerana tidak bersugi." Padahal itu masih luaran. Masih tidak menafikan taqwa. Itupun tersangkut. Bersugi itu fadhilat, benda lahir yang tidak jejaskan taqwa tetapi kerana itu pun perang tidak menang dan tidak kalah. Bila dibetulkan itu semua, esoknya mereka pergi perang dan menang.

Dalam satu kisah yang lain, pernah Sayidina Umar menghantar tentera ke Palestin. Ketua tenteranya bernama Sariya. Jarak Palestin ke Madinah sekitar seribu batu. Oleh kerana pemimpinnya bertaqwa, ketua tenteranya juga bertaqwa maka waktu tentera Islam dalam bahaya, Tuhan bantu secara ghaib. Allah lihatkan kepada Sayidina Umar kedudukan tentera Islam yang di dalam bahaya. Di belakang bukit ada tentera musuh hendak menyerang secara mengejut. Bila Sayidina Umar nampak, maka dia buat arahan supaya Sariya naik ke tempat yang tinggi. Sariya tidak nampak musuh tetapi Maha Besar Tuhan, Sariya dengar arahan Sayidina Umar dari mimbar masjid Madinah. Tentera Islam pun terselamat dari serangan mengejut. Hasil taqwa, datang bantuan Tuhan yakni Sayidina Umar diperlihatkan manakala Sariya didengarkan.
Contoh ketiga ialah Salehuddin Al Ayubi. Setelah Palestin ditawan oleh umat Islam di bawah Sayidina Umar, ia kemudiannya jatuh ke tangan orang kafir selama dua ratus tahun sebelum dirampas semula oleh Salehuddin Al Ayubi. Di medan perang, di tengah malam, Salehuddin bangun melihat khemah tenteranya. Di kebanyakan khemah, tenteranya beribadah malam tetapi ada satu khemah yang tenteranya tidur. Jadi selepas subuh dia berkata, "Saya sudah nampak kemenangan untuk kita. Dengan syarat khemah yang tidak bangun beribadah malam tadi, jangan pergi berperang. Takut terhijab." Maka pergilah tenteranya berperang dan menawan Palestin. Itukan bantuan bersifat ghaib.
Waktu Thariq Ibnu Ziad hendak menawan Sepanyol, waktu itu Rasulullah sudah wafat seratus tahun. Diceritakan dalam kitab, waktu hendak menyeberangi Selat Gibraltar, dia nampak Rasulullah yang telah lama wafat di depannya dengan pakaian tentera. Itu membuatkan tentera Islam menang.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer