Bagaimana Mentadbir 4 Anasir Yang Ada Dalam Diri


21/09/2005

Di dalam diri manusia ada empat anasir yang sangat penting iaitu fizikal, akal, nafsu dan hati (roh), yang perlu diketahui dan dijaga serta ditadbir dengan sebaik-baiknya. Agar manusia itu dapat mengenalkan sifat-sifat kemanusiaannya serta boleh berperanan sebagai hamba Allah dan khalifah-Nya di bumi ini. Kalau tidak, manusia itu hanya rupanya sahaja manusia tapi sifat-sifat dan perangainya adalah haiwan dan syaitan yang berupa manusia yang akan merosakkan diri sendiri dan orang lain bahkan akan menghancurkan seluruh kehidupan dan tamadun di muka bumi ini. Oleh yang demikian, Islam sangat mengambil berat agar empat anasir di dalam diri manusia itu dijaga, dididik dan ditadbir serta diletakkan peranannya di tempat yang sebenarnya hingga anasir-anasir yang empat itu dapat memberi sumbangan yang baik kepada diri dan kepada alam sejagat selaras dengan kehendak Allah terhadap
manusia sebagai hamba dan khalifah-Nya.

Bila anasir yang ada di dalam diri sakit:


Fizikal:
Apabila ia sakit ia jadi lemah, menjadikan dia tidak boleh aktif untuk berusaha dan bekerja.

Akal:
Apabila ia sakit, lemah berfikir, pelupa, tidak boleh menerima ilmu dan maklumat, atau hilang akal sama sekali.

Nafsu:
Apabila sakit, tidak lalu makan, tidak ada kemahuan bersama isteri.

Jiwa:
Apabila ia sakit, tidak minat membuat kebaikan, tidak ada timbang rasa, tidak simpati, tidak suka menolong dan berkhidmat, tidak merasa berdosa, tidak menyesal dengan kesalahan, tidak takut dengan dosa, tidak boleh menerima teguran.

Bila jiwa atau rohani manusia itu sakit?

Jiwa kalau sakit kebanyakan manusia banyak yang tidak sedar atau tidak
tahu bahawa jiwanya telah ditimpa penyakit. Kalau ada orang lain yang sedar pun kemudian memberitahunya, payah dia mahu menerimanya. Bahkan dia akan marah pula kalau dikatakan kepadanya bahawa jiwanya berpenyakit.

Kerana jiwa itu sangat seni, ia tidak dapat dilihat, ia berpusat atau bersarang di hati daging. Itulah dia yang dikatakan hati nurani. Justeru hati nurani itu (jiwa) itu tidak dapat dilihat dengan mata kasar, kecuali dengan mata nurani atau dengan mata hati juga serta disuluh oleh wahyu maka lantaran itulah penyakit jiwa atau penyakit hati atau dengan kata-kata yang lain penyakit batin payah dikesan dan seterusnya sulit sekali untuk diubati.

Tidak seperti penyakit lahir iaitu penyakit yang menimpa fizikal, mudah dikesan dan dilihat kerana ia mudah dilihat oleh mata lahir atau mata kepala, mengubatinya juga agak mudah dibandingkan dengan mengubat penyakit batin atau penyakit jiwa. Doktor-doktor dan pakar-pakarpenyakit lahir juga banyak tidak seperti doktor dan pakar-pakarpenyakit rohani atau penyakit batin, sangat kurang dan terlalusedikit. Oleh yang demikian orang yang ditimpa penyakit batin ataurohani ini banyak yang terbiar hingga membawa mati.

Di dalam pada itu pula kebanyakan manusia terlalu serius memerangi penyakit lahir tidak seperti penyakit batin, orang tidak begitu ambil peduli, padahal penyakit batin atau rohani lebih berbahaya daripada penyakit lahir.

SEKIAN.


Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer