Bagaimana Mendidik Seseorang Atau Satu Bangsa


25/04/2006

Islam menganjurkan keempat-empat anasir (unsur) di dalam diri manusia atau seseorang itu iaitu fizikalnya, akalnya, jiwanya dan nafsunya hendaklah dididik dan diasuh serentak.

Tidak boleh diutamakan yang satu dan diabaikan yang lain atau sebahagiannya dididik dan sebahagian yang lain diabaikan. Islam mahu manusia sebagai hamba-Nya di dalam keadaan seimbang keempat-empat anasir itu terdidik atau terbangun.

Dengan itu manusia itu akan menjadi hamba Allah sekaligus khalifah-Nya yang dapat mengabdikan diri kepada Allah serta dapat membangun dan mengimarahkan dunia ini. Kalau keempat-empat anasir di dalam diri manusia itu tidak dididik dan dibangunkan serentak, hanya mengutamakan satu atau dua anasir sahaja yang diambil berat maka: Seseorang itu atau satu bangsa itu akan menjadi bangsa yang cerdik dan pandai sahaja tapi iman dan taqwa tidak ada. Maka mereka akan menjadi bangsa yang pandai dan jahat. Atau dia akan menjadi bangsa yang beriman dan bertaqwa.

Ertinya bangsa itu baik tapi tidak pandai dan cerdik. Maka akan jadi bangsa yang baik tapi beku dan mundur. Atau akan jadi satu bangsa yang sihat dan cergas tapi bodoh dan jahat. Jika keempat-empat anasir itu dapat dididik serentak maka bangsa itu akan menjadi bangsa yang beriman dan bertaqwa.

Ertinya bangsa yang baik, cerdik dan berilmu. Iaitu bangsa yang membawa kemajuan dan tamadun serta fizikalnya sihat dan cergas membuat kebaikan. Untuk menjadi bangsa yang seimbang ini hanya orang yang menghayati dan mengamalkan Al Quran dan As Sunnah sahaja yang boleh melakukannya.

Ini telah dibuktikan oleh Islam. Di dalam sejarah yang silam terutama dalam masa 700 tahun empayar Islam, istimewanya di dalam masa 300 tahun yang dikatakan zaman salafussoleh. Akal mereka terbangun. Jiwa mereka terbangun. Fizikal mereka terbangun. Dengan kata-kata yang lain mereka menjadi bangsa yang baik, berilmu dan berkemajuan serta sihat dan cergas.

Selain Islam, bangsa itu tidak akan mampu mendidik untuk memperimbangkan keempat-empat anasir yang ada di dalam din manusia. Sebagai buktinya, orang Barat hanya mampu mendidik akal dan fizikal, tapi tidak mampu mendidik jiwa (roh atau hati).

Maka mereka menjadi satu bangsa yang berilmu dan berkemajuan atau bertamadun, cergas dan sihat. Tapi manusianya jahat dan mengembangkan kemungkaran yang dahsyat, menzalim, menindas. Bangsa Monggol, satu ketika hanya mampu mendidik fizikal sahaja.

Lahirlah bangsa yang kuat fizikalnya tapi tidak membawa ilmu dan tamadun serta bersikap liar dan ganas. Maka mereka menjadi bangsa pemusnah. Akhirnya mereka tunduk dengan agama dan budaya anak jajahannya Kalaulah umat Islam kembali kepada ajaran Islam yang bersumberkan Al Quran dan As Sunnah dengan ada pemimpin yang bertaqwa dan berwibawa, mampu mendidik umat Islam secara seimbang, insya-Allah, sudah pasti umat Islam akan kernbali menempa sejarah gemilangnya semula. Dapat menaungi manusia sejagat dengan tamadun dan kebaikan.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer