Kisah Murid Syekh Junaid

Seorang murid mengira bahwa dirinya telah mencapai derajat kesempurnaan. "Oleh karena itu lebih baik aku menyendiri", ia berkata di dalam hatinya. Maka pergilah ia mengasingkan diri di suatu tempat dan untuk beberapa lamanya berdiam di sana. Setiap malam beberapa orang yang membawa seekor unta datang kepadanya dan berkata: "Kami akan mengantarmu ke surga". Maka naiklah ia ke atas punggung unta itu dan mereka pun berangkat ke suatu tempat yang indah dan nyaman, penuh dengan manusia-manusia gagah dan tampan, di mana banyak terdapat makanan-makanan lezat dan anak-anak sungai. Di tempat itu ia tinggal hingga fajar, kemudian ia jatuh tertidur dan ketika terjaga ternyata ia berada di kamarnya sendiri kembali. Karena pengalaman ini, ia menjadi bangga dan angkuh. "Setiap malam aku diantarkan ke surga", ia membanggakan dirinya.

Kata-katanya ini terdengar oleh Junaid. Junaid segera bangkit dan datang ke tempat di mana ia mendapatkan muridnya itu sedang berlagak dengan sangat angkuhnya. Junaid bertanya apakah yang telah dialaminya dan si murid mengisahkan seluruh pengalamannya itu kepada syeikh. "Malam nanti apabila engkau diantarkan ke sana", Junaid berkata kepada muridnya itu, "ucapkanlah: La haula wa laa quwatta ila billahi aliyul azhim (Tiada kekuasaan dan kekuatan kecuali pada Allah Yang Maha Mulia dan Maha Besar)"

Malam itu, seperti biasanya si murid diantarkan pula ke tempat tersebut. Dalam hatinya ia tidak yakin terhadap perkataan syeikh Junaid, tetapi ketika sampai di tempat itu, sekedar sebagai percobaan ia mengucapkan: 'La haula wa laa quwatta...." Sesaat itu pula orang-orang yang berada di tempat itu meraung-raung dan melarikan diri. Kemudian terlihatlah olehnya bahwa tempat itu hanyalah tempat pembuangan sampah sedang dihadapannya berserakan tulang-tulang binatang. Setelah menyadari kekeliruannya itu, si murid bertaubat dan bergabung dengan murid-murid Junaid yang lain. Tahulah ia bahwa menyendiri bagi seorang murid adalah bagaikan racun yang mematikan.

Referensi: Fariduddin Al-Attar, Warisan para Awliya

Mohon ijin copy paste &

Mohon ijin copy paste & up-load ke FB.
Makasih

silakan, asal mencantumkan

silakan, asal mencantumkan alamat sumbernya

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer