Jangan Jadikan Tuhan Keperluan Musiman

Tuhan adalah segala-galanya. Kalau bukan karena Tuhan, tiada segala-galanya. Ada segala-galanya karena Dia yang menjadikan.Tuhan mengadakan sesuatu, baik itu di dunia atau di akhirat pasti ada maksudnya, hikmahnya, bukan asal-asalan, dan juga bukan sia-sia.

Setiap mahluk yang diciptakanNya ada peraturannya, ada caranya sendiri dan ada sistemnya sendiri. Malaikat ada sistemnya, jin ada sistemnya, manusia sendiri ada sistemnya dan semua ada sistemnya. Setiap makhluk mengikuti apa-apa peraturan dan sistemnya. Siapa yang tidak mengikut peraturan yang Tuhan sediakan pasti binasa, baik dalam jangka waktu panjang maupun pendek. Bahkan jika tidak mengikut sistem, dunia pasti binasa atau kiamat, setelah planet-planet tidak mengikut peraturan yang Tuhan buat.

Setiap makhluk, peraturan, sistem, gerak-gerik baik fisik ataupun rohani, pendengaran, pengelihatannya walaupun sebesar atom tidak lepas dari kuasaNya dan kehendakNya. Kemudian, kemana makhluk itu akan pergi? Kemana tujuan akhirnya? Apa nasibnya sesudah mati? Semua itu tidak terlepas dari ketentuan Tuhan itu sendiri.

Kalau begitu siapa Tuhan? Tentulah Tuhan Yang Maha Agung, Maha Hebat, Maha Gagah, Maha Berkuasa, Maha Berilmu, Maha Berkehendak, Maha Pengasih, Maha Penyayang, dan segala-gala Maha yang tidak dapat dicapai oleh akal, karena kita adalah ciptaanNya. Salah satu sifat misalkan sifat Tuhan yang Maha Melihat sebenarnya sudah membuat kita selalu terasa diawasi. Juga sifat Tuhan yang Maha Berkuasa. Jika Tuhan berkata jadi, jadilah. Jika Tuhan berkata mati, matilah kita, Jika berkata hancur, hancurlah gunung. Tidak ada satu pun makhluk yang dapat mencegah kuasa dan kehendak Tuhan. Apa saja yang diperkatakanNya pastilah terjadi. Begitulah Tuhan yang mempunyai berbagai sifat. Maha Sempurna Tuhan.

Apakah kita tidak perlu kepadaNya? Tidak perlukah kita meminta kepadaNya, tidak perlukah mengingatiNya, tidak perlukah mengagungkanNya, tidak perlukah mensyukuri nikmatNya, tidak perlukah mencintaiNya? Padahal Tuhan memberikan belaian kasih sayangNya di setiap detik hidup kita. Apakah kita Tidak malu denganNya? Apakah kita bisa lari dariNya? Kita tidak perlu peduli denganNya? Tuhanlah yang memberikan kita oksigen secara gratis. Coba bayangkan kalau Tuhan tidak memberikan oksigen kepada kita manusia beberapa menit saja. Pastilah kita akan lemas dan lama-kelamaan mati.

Sebenarnya kitalah yang membutuhkan Tuhan, bukan Tuhan yang membutuhkan kita. Tuhan Maha Sempurna, tidak memerlukan siapa-siapa. Kita bersyukur atau tidak itu tidak mengurangi kesempurnaan Tuhan. Janganlah kita ini hanya mengingat Tuhan saat keadaan tertentu saja. Misalkan saat kita terkena musibah, kita baru teringat Tuhan, saat kita butuh sesuatu yang sangat amat penting baru kita teringat Tuhan. Waktu kita jatuh miskin baru teringat Tuhan, waktu ada musuh menyerang baru teringat Tuhan. Karena kesombongannya, manusia hanya memerlukan Tuhan secara musiman saja. Padahal Tuhan setiap detik memberikan nikmatNya. Kita bangun tidur dapat melihat pun termasuk nikmatNya. Tidakkah kita jatuh hati pada Tuhan?

Sepatutnya Tuhan dijadikan tempat merujuk, tempat meminta, tempat berhibur dan menyerah diri, tempat bermanja, tempat mengadu dan tempat bergantung. Sepatutnya Tuhan itu segala-galanya. Setiap tindakan kita kaitkan dengan nikmat Tuhan agar kita terasa kekuasaan Tuhan dalam diri kita. Tuhanlah harapan kita, Tuhanlah kebahagiaan sejati.

Kta perlu Tuhan!

ASZ-ku...

tepat dn s7 banget...! jangan jadiin Tuhan keperluan semusim.
tpi, kdg kta dh th bhwa kerja2 dn peranan Tuhan tu kan over 24 hrs ke atas diri kta, tpi kta kadang bhkan seringnya teteup aja bandel.. buat ini itu,jangan dikira Tuhan tak tau..buat ini itu, yg padahal kta tau tu dosa (tpi, krn kepengen)buat aj trus... lepas buat, syukur kalo Tuhan masih anugrahkan umur lagi dn Tuhan bg rasa ap yg kta bt tu 1 ksalahan.. alhdmh(msih) klo blh bgitu. to kalo dh buat dosa yg kta tau tu dosa, dn Tuhan tutup usia kta dsaat buat itu?matiiiii......! ampun, Tuhan. mati dalam keadaan brdosa dg Tuhan. kalo bt dosa tpi tk sedar, mgkin ok lah msh blh ad sdikit harapan, tpi kalo bt dosa dh tau tu dosa, mati pula lepas tu..ampun, Tuhan. mau kemana kta di akhirat? apa yg kta bs jwb atas soalan Munkar Nakir di dalam kubur? tulah kta, yg tauhidnya masih skedar MENGETAHUI, lum lg ilmu, penghayatan, rasa, lagi jauhlah.. ga prnah ngrasa tiap detik rasa berTUhan, tiap detik rasa diliatin, diperhatiin, diawasin, dicatat baik buruknya, terekam tanpa pause, dan tu akan di show-on kalo kta dh mati. malu ga sih dg Tuhan?malu.. tpi kenapa juga tk kunjung trasa beTuhan stiap masa?kalah mujahadah, males mendidik nafsu, males sakit2kan nafsu.. gtu lah kta ni.. tapi kalo dh susah baru deh:Tuhan, maafkan ak yah atas dosaku yg A,B,C,dst..mfkan aku krn dh prnah bgini, bgitu..maaf Tuhan..ampunnn... untunglah Tuhan tu Maha Kasih, Maha Sabarrrrrrrrrrrrrrrrr banget menerima segala perlakuan kta ni.. (hamba yg ga sopan :'( )
sy pernah baca di sebuah artikel. ada seseorang yg bertanya kepada ahli sufi : tuan, bagaimanakah hukumnya apabila kta lalai dalam sholat. ahli sufi tersebut menjawab, dalam pandangan kaum fiqih atau kaum sufi? keduanya lah, katanya lg. baiklah, kata ahli sufi tsb, kalau dlam pandangan kaum fikih/hukum hakam islam, cukup sekedar sujud sahwi krn dh lalai dlm sembahyang tu. tp bagi kami kaum sufi tasawuf, org yg lalai dlam sembahyang kena potong kepala, kena bunuh, karna dh kurang ajar dg Raja Segala Raja, Allah Ta'ala..
ya Allah, Tuhan,,, ky mana tu??? sdgakan hari2 kta sholat dlam keadaan lalai...

tulah kta ni hamba, lemah.. akui aj mmang kta ni lemah... kta perlu seseorang yg sgt terkait dg Tuhan agar kta dapat bertindak sperti yg Tuhan mau.. siapa ya?guru mursyid. apa tu?seseorang bertaqwa yg Allah anugrahkan kemampuan kepadanya u memantau perjalanan hati mnusia, terutama murid2nya.. jd kalau ada yg salah, sang mursyid kn baiki, kalau ad yg benar, trus dipimpin muridnya tersebut, hinggalah selamat ke akhirat nanti....(hopefully!)
tu aj.. mdh2an ga trsasar jauh komennya...mzb

ASZ-ku...

tuhan

untuk menjawp dari cerita2 korang, minta maaf trlebih dahulu aku membahasakn diri aku, korang mmbicarakn tentang tuhan, pernah ke tidak dlm kepala korang trfikir untuk mmbezakn TUHAN dgn ALLAH. bila kita dpt mmbezakn tuhan dgn ALLAH, baru kita dapat menyatakn SHAHADAH, yaitu menafikn tuhan dan mengisbatkn ALLAH, sebab tuhan dgn ALLAH tak sama dan tak serupa, kalau korang dpt jawapn prbezaan ALLAH dgn tuhan, anda akan faham kata2 dlm al Quran.

Allah itu Tuhan

Allah itu Tuhan, dan hanya Dia-lah Tuhan Yang Esa.
Selain Allah, itu bukan Tuhan. Itu pasti makhluk.

Jadi, salah kalau kita bilang: "karena dia menyembah patung, maka tuhan dia patung". Patung itu makhluk. Sehingga kalau ada orang yang menyembah patung dia anggap patung itu tuhan, padahal PATUNG BUKAN TUHAN. Tuhan hanyalah Allah.
Kalau ada yang bertuhankan selain Allah maka DIA ADALAH KAFIR.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer