Ilmu Tuhan Itulah Isi Al Quran


30/06/2006

Jendela Hikmah: Al-Quran usah sekadar jadi bahan hiasan
Oleh Dr Danial Zainal Abidin Berita Harian 30 Jun 2006 (Halaman Agama)

RAMAI yang mengenal Allah dan menjumpai Tuhannya melalui renungan dan tafakur terhadap kejadian alam, diikuti kajian, penerokaan bagaimana alam ini bermula.
Adakah ia bermula dengan suatu cara atau sesuatu yang mempunyai sistemnya ataupun dia bermula secara sembrono.

Al-Quran menjawab persoalan yang disebutkan itu melalui firman Allah SWT yang bermaksud: Apakah orang yang tidak beriman itu tidak mengetahui bahawa langit dan bumi kedua-duanya dulu adalah suatu yang padu. Kemudian kami pisahkan antara keduanya. (Surah Al-Anbia, ayat 30)

Dalam ayat ini ada dua kalimat yang indah dan perlu kita fahami dengan betul iaitu ratqa bermaksud sesuatu yang ditampal ataupun yang dijahit dan fatqa bermaksud sesuatu yang dibuka dan di koyak.

Allah mengatakan langit dan bumi pada asalnya ratqa (ditampal dan dijahit), kemudian kami buka atau mengoyak dan kami mengembangkannya.

Ayat ini menceritakan mengenai permulaan alam semesta ketika tidak ada orang pun yang bercakap bahasa seperti al-Quran ini sebab ia baru ditemui hakikatnya pada abad ke 20.

Yang cantiknya, ulama dulu sudah ada pemikiran sains sebab mereka mengkaji al-Quran. Walaupun mereka hidup pada zaman dulu, minda mereka adalah minda sains.

Sebagai contoh, Imam Said Jubir selepas membaca ayat ini beliau berkata, Ya, langit dan bumi sebelum ini melekat antara satu dengan yang lain. Apabila langit ditinggikan dan dengan itu zahirlah bumi maka berlakulah pemisahan dan itulah yang dimaksudkan oleh Allah dalam ayat ini.

Pada hari ini kita sama-sama sudah maklumi bahawa menurut teori sains cakerawala, permulaan alam semesta bermula dengan satu yang kita kenali sebagai Big Bang.

Mengikut laporan di laman web NASA, pakar mengatakan bahawa kejadian alam bermula antara 12 hingga 14 bilion tahun dulu dan panjang alam ketika ia bermula ialah beberapa milimeter saja.

Itu yang sempat dilihat oleh saintis dengan menggunakan alat teleskop yang canggih dan terkini.

Namun dalam masa yang singkat ia mengembang sehingga menjadi seperti apa yang kita lihat pada hari ini.

Jadi ramai orang bertanya mengenai masa yang singkat ini apa maksudnya? Jelas maksudnya dalam masa yang tidak sampai satu saat.

Hal ini dilaporkan pada 1929 oleh Edwin Hubble dengan menggunakan teleskop berkuasa tinggi yang kita kenali pada hari ini sebagai Hubble Telescop kemudian disokong pakar astrofizik dari Amerika seperti Arno Penzias dan Robbert Wilson pada tahun 1965.

Dan begitulah juga disokong saintis lain yang semuanya mengatakan bahawa alam bermula daripada sesuatu yang bercantum padu sebelum berlaku letupan yang dikenali sebagai Big Bang.

Selepas berlaku letupan yang hebat itu barulah alam mengembang dan daripada situ lahirlah bintang-bintang dan akhirnya bumi terbentuk.

Segalanya bermula di sini dan serentak dalam masa yang sama iaitu bermula dengan suatu titik yang sama dan berlaku letupan Big Bang selepas itu.

Jelaslah al-Quran begitu hebat sekali kerana menyatakan mengenai perkara itu yang baru difahami pada abad yang ke-20.

Disebabkan itu, beberapa saintis mengagumi al-Quran antaranya Dr Alfred Kroner, yang pernah menjadi dekan di jabatan geologi di Institute Of Geosciences di sebuah universiti di Jerman.

Beliau pernah berkata berhubung ayat ini, Melihat asal usul Muhammad, saya rasa hampir mustahil untuk beliau mengetahui bahawa langit dan bumi mempunyai asal usul yang sama. Ilmu mengenainya hanya baru diketahui beberapa tahun ini menggunakan alat-alat yang canggih. Seorang yang tidak mengetahui ilmu fizik nuklear 1,400 tahun dulu, saya rasa tidak akan mampu mengetahui mengenainya. Tetapi mengagumkan, Muhammad mengetahuinya.

Kita yang beriman dengan Allah dan Rasulnya mengakui perkara di luar jangkaan akalnya itu adalah daripada wahyu Allah diturunkan kepada beliau.

Saya tertarik dengan ucapan Yvonne Ridley yang baru-baru ini bercakap di International Islamic Fair bertempat di Kuala Lumpur yang antara lain mengatakan, Saya tidak pernah mengenali Muhammad sebelum ini tetapi pada hari ini saya sanggup mati demi Muhammad SAW.

Al-Quran memiliki mutiara yang tidak ada tolok bandingannya yang berjaya mengetuk hati Profesor Jeffry Land, seorang pakar matematik di Barat yang selepas mengkaji al-Quran memeluk Islam.

Begitu juga Dr Gary Miller, seorang pakar matematik dan tokoh dalam bidang ilmu teologi kristian dari Toronto Kanada yang memeluk Islam selepas mengkaji al-Quran dan mengetuk hati Profesor Tejatat Tejasan dari Thailand.

Al-Quran membuka hati insan lain sedangkan antara kita yang Islam bukan saja kurang membacanya malah ada yang membaca tetapi tidak memahaminya.

Sampai bilakah kita hendak menjadikan al-Quran sebagai buku dan kitab pinggiran dan menjadikan bahan-bahan lain sebagai buku dan keutamaan. Sudah sampai masanya untuk kita menyedari bahawa kita memiliki mutiara tetapi kita ketepikannya.

Kita disibukkan dengan benda lain yang kurang utama dan memberi fokus kepada perkara lain hingga lupa perkara utama.

Penulis ialah seorang doktor perubatan dan perunding motivasi boleh dihubungi emel wanitajim@jim.org.my

ULASAN:
Ilmu Tuhan itulah isi Al Quran, mukjizat yang paling besar bagi Rasul Sohibul Azman.Ia kekal abadi untuk panduan buat umat akhir zaman dan ia mengandungi ilmu dunia dan Akhirat.Isi Al Quran kalau hendak dituliskan dengan dakwat kering dakwat dunia kerana ilmunya dalam. Kalau didatangkan dakwat yang lain pun sebanyak itu masih tidak mampu menulisnya kerana ilmu Tuhan itu tidak berkesudahan.

Al Quran ada ilmu yang tersurat, ada ilmu yang tersirat.Ilmu yang tersurat pun payah hendak faham betapalah ilmu yang tersirat lagilah payah hendak difahami. Di dalam yang tersirat ada yang tersirat, tersirat di dalam tersirat. Ilmunya berlapis-lapis, di dalam ilmu ada ilmu.

Setiap ulama diberi ilmu mengikut yang Tuhan berikan. Ada yang dapat yang tersurat sahaja, itu pun sebahagian, itu pun sudah ilmuan. Ada yang dapat yang tersurat sedikit, yang tersirat sedikit. Ada yang dapat yang tersirat sebahagiannya. Ada yang dapat lebih yang tersirat, banyaklah ilmu hikmah yang dia dapatkan. Di dalam hikmah ada ilmu hikmah lagi, hikmah di dalam hikmah.

Kerana itulah kitab tafsir bermacam-macam coraknya. Ada tafsir tentang hukum-hakam sahaja yang dijelaskan. Ada kitab tafsir yang menghuraikan tentang ilmu tajwid dan qiraat. Ada ulama yang mengarang ilmu sastera dan balaghah. Ada yang menulis tentang sejarah di dalam Al Quran. Ada yang membukukan isi Al Quran tentang ilmu falsafah sahaja. Ada ulama menulis ilmu Al Quran tentang Sains dan tidak kurang ulama yang menulis ilmu dari Al Quran tentang ilmu bintang dan ilmu planet. Ada di kalangan mereka itu yang menulis sejarah para Rasul sahaja. Ada ulama yang dapat ilmu dari Al Quran tentang ilmu Nahu dan Saraf. Ada yang menulis ilmu Faraid sahaja dan tidak kurang juga yang menulis dari Al Quran ilmu Saikologi. Ada yang menulis ilmu masyarakat dari Al Quran.Ada yang dapat inspirasi dari Al Quran ilmu keturunan, ilmu bangsa-bangsa.

Begitulah seterusnya ulama menulis tentang ilmu Al Quran yang mereka perolehi mengikut kemampuan di bidang masing-masing. Kerana itulah kitab tafsir beratus-ratus jenis banyaknya kecil dan besar. Kitab-kitab tafsir itu sudah tidak mampu lagi dibaca oleh umat Islam hari ini kebanyakannya bahasa Arab klasik. Susah hendak difaham sekalipun yang berkelulusan universiti Islam seperti Azhar.

Bagi orang mukmin, ilmu adalah penyuluh hidupnya dan pengalamannya adalah pengajaran, iktibar dan penasihatnya.Takutnya kepada Tuhan adalah pengawal diri.Sabarnya adalah perisai hidupnya. Redha dengan Tuhan kerana baik sangka dengan Tuhannya. Tawakalnya adalah harapan masa depannya. Bacaan Al Quran adalah hiburannya dan bercakap-cakap dengan Tuhan, juga perbualannya dan bercakap dengan Tuhan Pencipta manusia. Selawat adalah penyejuk dan pelembut hatinya.Doa dan permintaannya kepada Tuhannya tanda dia hamba. Hamba adalah hina, lemah, memerlukan pertolongan Tuhannya. Sembahyang adalah pembaharuan ikrar dan membaharukan syahadah serta membersihkan jiwa dari mazmumah.

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer