03 Meluruskan Keliru Imej Di Kalangan Wanita






Untitled Document



Disampaikan oleh Dr.-Ing. Gina Puspita dalam Seminar Membina Wanita yang Berperanan dalam Pembangunan, anjuran Jabatan Pengurusan Univeristi Teknologi Mara, Cawangan Jengka,
Pahang, Malaysia, 10 August, 2002

Pendahuluan

Dari tajuk di atas, tentu yang perlu kita jawab dulu adalah pertanyaan, apa itu imej. Baru kemudian, kita akan melihat masalah2 pada hari ini yang berkait dengan imej dan cara2 penyelesaianya.

Pada umumnya bila berbicara tentang imej orang sering mengaitkan dengan pakaian, penampilan seseorang, kendaraannya, rumahnya. Coba kita telaah apakah betul imej itu terletak pada pangkat, kecantikan, harta kekayaan. Apakah dengan kecantikan, harta, kekayaan orang hormat?

Imej pula bukan pada pakaian. Pakaian boleh dibuka. Kalau imej pada pakaian, macam mana kalau tukang rumput dia pakai coat dan tali leher karena nak imej. Orang bukannya boleh terima, bahkan hal itu menurunkan imejnya.

Arti Imej

Maksud imej adalah harga diri atau maruah diri. Dengan harga diri, maruah diri itulah orang lain boleh hormat atau tidak dengan seseorang, boleh yakin atau tidak dengan seseorang.
Imej atau maruah diri ada 2:

  1. Imej atau harga diri yang berbentuk lahir. Itulah apa yang Tuhan jadikan semula jadi. Fisikal kita yang Tuhan jadikan semula jadi. Jadi ada yang wujud semula jadi pada diri kita
  2. Imej atau harga diri yang berbentuk batiniah. Yang termasuk dalam bentuk ini misalnya: seperti kebolehan, ilmunya, kepandaian, keberaniannya dan lain-lain

Imej Mesti dijaga

Imej atau Maruah diri pada seseorang lebih besar nilainya dibanding hartanya. Karena dengan maruah itulah orang lain percaya atau tidak pada seseorang, yakin atau tidak. Sebab itu imej, maruah, identiti diri mesti dijaga. Dengan kata2 lain ia jadi aset. Imej atau Maruah diri setiap orang wajib menjaganya, wajib mempertahankannya.

Kalau maruah diri wujud, dijaga dengan baik, kita tidak perlu minta orang lain hormat, maka orang akan hormat. Tidak perlu minta orang lain yakin, orang akan yakin. Tidak payah kita minta orang malu dengan kita, nanti orang malu kepada kita.

1. Menjaga imej yang berbentuk lahiriah

Fisik kita yang Tuhan jadikan semula jadi yaitu yang wujud semula jadi pada diri kita, jangan dinodai. Kalau kita nodai, kita rusakkan diri kita, kita telah menjadikan diri kita sehingga orang tidak hormat pada kita, orang tidak malu dengan kita, orang tidak yakin dengan kita. Maruah lahir kita jaga dengan cara misalnya: menutup aurat, menjaga pergaulan. Islam bukan melarang kita bergaul dengan lelaki. Islam membolehkan kita bergaul dengan lelaki, tetapi mesti menjaga maruah. Ingin belajar, ingin mengajar, ingin menjadi konglomerat, ingin berbisnis, dibolehkan oleh Islam. Tapi kita mesti menjaga maruah. Cakap-cakap yang perlu saja, jangan cakap yang sia-sia. Hidup bertetangga dianjurkan untuk saling tengok dan ziarah, saling menjaga. Belajar mengajar itu terpaksa dibuat. Tolong menolong juga tidak dapat dielakkan. Manusia tidak dapat hidup sendiri, mesti jaga menjaga, ingat mengingat. Namun jangan berniaga tetapi akhlak Islam hancur. Beraktifitas tetapi akhlak hancur, maruah jatuh.

Dengan lelaki ajnabi diboleh bercakap, bergaul, tetapi jangan berpegang-pegang, karena dapat merangsnag nafsu kedua belah pihak. Nafsu yang akan mendorong kita membuat kejahatan. Kalaupun seseorang takut dengan Tuhan sehingga tidak berani membuat maksiat, sedang nafsu terangsang, maka hal ini dapat mengganggu fikiran, sehingga hilang kebahagiaan.

2. Menjaga imej yang berbentuk batiniah

Imej yang berbentuk batiniah, seperti kebolehan, ilmunya, kepandaian, keberaniannya, dan lain-lain, tidak boleh disia-siakan. Imej yang berbentuk batiniah ini karena boleh bermanfaat bukan saja untuk diri yang punya, tetapi juga untuk masyarakat, maka mesti dijaga oleh 2 pihak:

a. Pihak-pihak di luar orang yang mempunyai imej batin tersebut, seperti kerajaan, pemerintah, masyarakat, ibu ayah, atau pemimpin masyarakat. Mereka mesti menghormati seorang yang ada kemampuan seperti itu, mesti diletakkan pada tempatnya. Itu termasuk kita menghormati atau menjaga imej orang itu. Bila pihak-pihak tersebut paham bahwa imej batin ini adalah pemberian Tuhan pada masyarakat, maka tentulah mereka akan berusaha meletakkannya di tempat yang sesuai dengan kehendak Tuhan, akan memberikan peluang-peluang dan kemudahan-kemudahan pada orang tersebut untuk menyalurkan kebolehannya, kepandaiaannya, ilmunya, sehingga akan segera terbinalah masyarakat yang terbangun tamadun dan peradabannya.

b. Yang punya diri juga bila kemampuan kita dihormati orang, maka letakkanlah diri kita pada tempatnya. Kita mesti menjaga imej batin yang Tuhan anugerahkan. Jangan merasa megah, hebat, nanti identitas rusak. Jangan khianat, jangan disalah gunakan, jangan mengambil peluang, jangan melanggar aturan Tuhan. Bila aturan Tuhan dilanggar maka identitas, maruah diri akan rusak. Bila kita rusakkan identitas kita, maka maruah diri akan jatuh, maka orang akan melupakan kita, orang tidak hormat, maka kepandaian kita tidak berharga lagilah.

Adakalanya identiti itu dirusakkan oleh orang lain atau pihak lain. Kalau yang punya diri sabar, beragama, walau identitinya dirusakkan orang lain, tetapi ia tidak akan rusak. Misal ibu ayah, masyarakat tidak menempatkan mereka di tempat di mana imej batin mereka dapat diguna, dikembangkan dalam amsyarakat, kalau yang punya diri sabar, maka maruahnya tidak akan jatuh, bahkan yang lain akan simpati. Misalnya dalam satu perusahaan, karena ada pihak yang iri dengki, sehingga yang punya imej batin tidak diletakkan pada tempat yang sesuai, maka akan ada pihak-pihak lain yang bersimpati kepadanya. Namun bila ia tidak sabar, tidak puas hati dan memberontak, maka hilang simpati orang, dapat rosak maruahnya, terikut-ikut hanyut.

Contoh lain andai seorang itu sebagai pion atau pegawai kecil. bila ada majelis besar di mana hadir menteri, raja. Tiba-tiba pion itu diletak sebaris dengan menteri. Itu bukan satu kehormatan baginya tetapi merupakan satu kehinaan. Namun bila yang punya diri tidak mengambil nilai-nilai agama, maka banggalah dia, rusaklah identitinya.

Adakalanya identiti itu dirusakkan oleh tuan yang punya diri, misal dengan kehormatan yang diberikan pihak lain, dia rasa hebat, sombong, maka jatuhlah identitinya. Bila pihak lain yang merusakkannya, orang akan bersimpati kepadanya. Tapi bila diri sendiri yang merusakkan maka orang akan benci. Yang patut kita sedihkan, hari ini banyak kaum wanita yang tidak sadar identitinya, maruahnya telah rusak karena dijadikan objek dari nafsu manusia. Kecantikan diguna untuk mengiklankan barang, maruah tergadai untuk mendapatkan kemewahan.

Ada kalanya wanita terkenal, masyhur, tetapi mengorbankan identiti. Orang minat karena sesuai dengan nafsu, tapi tidak mesti hormat. Kalau dia terkenal, masyhur karena mungkin ada ilmu atau kemampuan, ada kebolehan, dia menjaga pula maruah, bukan saja orang hormat, orang akan malu dan bertambah yakin. Sekarang makin masyhur seseorang, makin terkorban imej-nya. Orang tidak yakin. Padahal apa gunanya cantik, tetapi tidak berakhlak, orang tidak hormat. Islam itu, apa yang disuruh dan diperintah sesuai dengan fitrah. Tetapi sekarang sudah jadi lain. Kita minta orang homat, tetapi kita paksa orang. Maka orang tidak hormat, tetapi takut. Buruk bukan masalah. Kalau akhlak mulia, orang lupa pada buruk rupanya

Sekarang ini, banyak orang yang popular di bidang science, kecantikan, profesyen, tetapi orang tidak minat, orang tidak yakin dan tidak hormat, bahkan rasa benci. Misalnya saja para artis dan tokoh-tokoh politik. Mereka terkenal, kaya, tetapi orang tidak hormat. Mengapa jadi begitu? Sebabnya dia tidak menjaga maruahnya. Dia sombong, sehingga tidak menjaga ucapannya..

Bangunkan Akhlak Mulia untuk Menjaga dan Menaikkan Imej Diri

Kalau seseorang ada pangkat, ada ilmu, ada kedudukan, kemudian dia merendah diri, maka melonjak lagilah imejnya. Orang bertambah hormat, dan sayang padanya. Kalau orang bawah yang tidak memiliki ilmu yang banyak, kemudian dia merendah diri, ini satu hal yang bagus, tetapi imejnya tidak melonjak. Bila orang yeng merendah diri itu adalah orang yang memiliki ilmu, kepakaran, terkenal dan sebagainya, maka imej-nya akan melonjak. Tetapi bila orang yang mempunyai ilmu, kedudukan, dan kekayaan itu, sombong, pemarah, maka orang akan takut pada dia, bukannya hormat dan sayang. Kalau awalnya kita lihat seorang yang cantik, setelah bergaul, nampak perangainya tidak baik, maka biasanya manusia tidak mau berkawan dengan dia. Tetapi ada orang yang kurang cantik, bertambah kenal dengannya kita bertambah tahu betapa baik perangai dan akhlaknya, maka kita semakin ingin berkawan dengannya.

Begitu juga dalam agama Islam, apa yang disuruh sesuai dengan fitrah. Fitrah manusia suka berkawan dengan orang yang merendah diri, berkasih sayang, pemurah, lalu Islam datang menyuruh manusia berakhlak demikian. Orang yang memperjuangkan akhlak mulia dalam dirinya maka semakin orang lain bergaul dengannya, semakin orang sayang, semakin terlihat kebaikannya. Jadi kalau seseorang itu ada ilmu, kekayaan atau kepakaran, kalau dia merendah diri, berkasih sayang, pemurah, maka dia pakai sandal saja, sudah naik imejnya, naik identitinya. Pakai sandalpun menaikkan identitinya. Itu identiti.

Karena imej lahir sudah wujud pada seseorang, maka untuk dapat menjaga dan menaikkan imej, kita mesti menyuburkan imej yang dalam yaitu imej batin. Dengan kata lain kita perlu memperjuangkan akhlak yang mulia dalam diri, untuk dapat menjaga maruah, menaikkan identiti diri. Akhlak yang mulia lahir dari rasa takut dan cinta dengan Tuhan yang mendalam. Oleh itu tidak pelik bila orang-orang yang bertaqwa imejnya tinggi, maruah dirinya tinggi, sehingga mereka dikenal manusia di sepanjang zaman. Oleh itu kita perlu menjadi orang yang cerdik, yaitu jadikan mereka khususnya wanita2 di zaman salafusoleh sebagai teladan, contoh ikutan, untuk dapat membentuk imej diri yang tinggi yang Tuhan kehendaki, berjaya di dunia dan selamat di akhirat.

=== sekian ===

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer