Didikan Mursyid

Sebuah tulisan dari kawan saya:

Ketika Mursyid bercerita tentang kasih sayang
Yang beliau inginkan adalah agar masing-masing kita
Memberi sebanyak mungkin kasih sayang kepada orang lain.

Ketika Mursyid bercerita tentang kesabaran
Yang beliau inginkan adalah bagaimana setiap kita
Menyiapkan bendungan besar kesabaran yang siap untuk dialirkan
kepada siapapun juga yang membutuhkannya.

Ketika Mursyid bercerita tentang kedermawanan
yang beliau inginkan adalah bagaimana setiap kita
berlomba-lomba untuk menjadi yang paling pemurah diantara manusia.

Ketika Mursyid bercerita tentang minda bagi para istri
Yang beliau inginkan adalah agar setiap istri
Menghidupkan minda itu dalam dirinya sendiri.

Ketika Mursyid bercerita tentang minda bagi para suami
Yang beliau inginkan adalah agar semua suami
Berusaha sekuat tenaga menjadi orang terbaik dalam melaksanakannya.

Ketika Mursyid bercerita tentang minda bagi para pemimpin
Yang beliau inginkan adalah agar semua pemimpin
berusaha membuktikan bahwa diri mereka sendiri adalah pemimpin sejati.

Ketika Mursyid bercerita tentang minda bagi para pengikut
Yang beliau inginkan adalah agar setiap pengikut
meraih kemuliaan yang besar melalui disiplin sebagai pengikut.

Minda dan nasihat adalah untuk setiap diri, bukan untuk orang lain.
Kalau pandai setiap kita, dalam mengambil minda dan menerapkannya untuk diri,
Insya Allah, akan wujud syurga di dunia sebelum syurga yang abadi.

Tapi kalau dasar berfikir kita selalunya adalah
bagaimana memberi nasihat dan minda bagi orang lain dan mengharapkan mereka melaksanakannya.
yang terjadi adalah kesempitan dalam kesempitan
Huru-hara, saling curiga, kekacauan dan akhirnya kehancuran.

Post new comment

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer