26 Untungnya Poligami




26 Untungnya Poligami




Sepanjang sejarah manusia, kalau kita lihat dari dulu sampai sekarang, dalam soal 
unit keluarga ini ada berbagai macam bentuk amalan. Ada suku-suku bangsa yang 
mengamalkan sistem polyandry, yang sangat bertentangan dengan fitrah manusia. 
Polyandry ini ialah isteri yang mempunyai lebih daripada satu suami. Ini terjadi 
pada suku-suku kaum yang terbelakang, misalnya suku terasing. Di dalam sistem 
ini seorang perempuan dapat mempunyai dua atau tiga suami, kadang-kadang berbelas-belas 
suami. Semua suami melayan kepada isteri tersebut. Ia mirip dengan sistem hidup 
semut atau lebah di mana ketuanya adalah permaisuri. Permaisurilah yang mengarahkan 
segala-galanya.

Islam membawa satu sistem yang bertentangan dengan itu, yaitu poligami, di mana seorang suami dapat mempunyai banyak isteri. Sekali imbas, kalaulah poligami dalam Islam ini tidak dikaji betul-betul kebaikan dan hikmahnya, maka kebanyakan manusia terutama para orientalis dan orang-orang Islam sendiri yang tidak faham atau yang tidak dididik secara Islam, akan menganggap bahawa poligami ini tidak lain dan tidak bukan, hanyalah satu cara untuk orang lelaki menindas kaum perempuan atau untuk memuaskan nafsu mereka terhadap kaum perempuan. Maka timbullah berbagai fitnah terhadap orang yang berpoligami.

Tambahan pula ada orang-orang Islam yang berpoligami tetapi tidak mengikut cara berpoligami yang sebetulnya. Antaranya, berlaku ketidakadilan, tidak membela, mengabaikan anak, tinggal isteri lama-lama dan lain-lain lagi sehingga timbullah masalah dalam masyarakat. Maka buruklah rupa poligami itu walaupun yang sebenarnya hikmahnya sangat besar.

Poligami jadi ‘buruk’ karena orang yang mengamalkannya tidak mengikut cara sebagaimana semestinya. Hilanglah cantik dan indahnya amalan poligami ini. Lalu bagi yang tidak faham dan juga bagi para orientalis, inilah kesempatan untuk mereka menekan, mencemooh serta menghinakannya.

Termasuk golongan yang tidak mendukung poligami ini ialah kaum wanita Islam yang tidak faham dan yang mengukur dan menilainya dengan perasaan dan hawa nafsu mereka semata-mata. Mereka menentang poligami atas alasan tidak mau berbagi kasih sayang suami, suami tidak akan berlaku adil dan sebagainya. Sebenarnya kasih sayang itu bukan mata benda macam uang yang kalau dibagi, takut-takut tidak cukup atau jadi kurang. Ia perkara maknawi (batin) yang tidak dapat diukur dengan timbangan. Ia ibarat air laut. Sebanyak mana pun wadah yang dibawa, diisi penuh dengan air laut, air laut tidak akan habis malahan sedikit pun tidak akan berkurang. Kalau isteri itu solehah dan berakhlak, tetap suami akan sayang. Kalau ada empat isteri yang semuanya solehah dan berakhlak, keempat-empatnya suami akan sayang. Kalau isteri degil, jahat dan tidak berakhlak, tidak ada suami yang akan sayang walaupun dia seorang saja isterinya. Kasih sayang bukan benda yang dibagi-bagi. Masing-masing dapat ambil mengikut hak masing-masing tergantung mereka itu menyenangkan hati suami dan layak diberi kasih sayang ataupun tidak.

Adil pula berarti menaruh hak pada yang hak. Adil tidak bermaksud pembagian sama rata. Kalau seorang suami mempunyai banyak isteri dan setiap isterinya diberi nafkah mengikut keperluan masing-masing walaupun nilainya tidak sama di antara satu sama lain, itu adalah adil namanya sebab keperluan setiap isteri itu tidak sama. Apa yang sebenarnya ditakuti oleh wanita yang menentang poligami atas dasar takut suami tidak adil sebenarnya ialah karena mereka mau mengambil semua harta dan uang suami untuk diri mereka seorang saja dan tidak mau berbagi harta dan uang suami dengan orang lain. Kalau inilah sebab yang sebenarnya, maka jangan gunakan alasan adil atau tidak adil karena ini tidak ada sangkut-paut dengan keadilan.

Memang Allah jadikan lelaki itu sifat asalnya polygamous atau suka pada lebih dari seorang isteri. Syariat Islam juga sesuai dengan fitrah ini dan lelaki dibenarkan berpoligami. Hikmahnya banyak. Ia dapat cepat meramaikan zuriat(keturunan). Rasulullah SAW bukan sahaja suka dan gembira malahan megah melihat umatnya ramai.

Tambahan pada itu, orang perempuan ada banyak masa uzur (berhalangan). Contohnya semasa haid atau setelah bersalin. Ada yang haid sampai lima belas hari. Tetapi orang lelaki sentiasa bersedia atau sentiasa siap siaga. Oleh itu, seorang isteri tidak akan mampu melayan kehendak suaminya sepanjang masa. Isteri perlu bertenggang rasa dan membenarkan suaminya mempunyai isteri-isteri yang lain terutama kalau suaminya jenis yang berkeinginan tinggi.

Lelaki juga, sifat asalnya mudah jemu. Ibarat makanan, kalau setiap hari dihidangkan gulai asam pedas, lama-lama dia akan hilang selera walaupun asam pedas itu sedap. Kalau gulai asam pedas itu digilirkan dan diselang dengan masak sambal goreng pedas, kari atau gulai, maka seleranya terhadap gulai asam pedas akan kekal sampai kapan pun. Selang beberapa hari, dia akan berselera untuk makan gulai asam pedas kembali. Ada peribahasa Inggeris yang berbunyi “Variety is the spice of life”. Poligami ialah satu jalan untuk mengekalkan kasih sayang antara suami isteri. Belum hilang rindu pada seseorang isteri, sudah terpaksa ditinggalkan untuk giliran isteri yang lain. Dengan demikian, si suami senantiasa dalam keadaan merindui isteri-isterinya. Isteri-isterinya sama juga. Tidak sempat untuk jemu, tidak sempat untuk bosan. Jadi tidak ada ruang untuk pergaduhan dan bermasam-masam muka. Salah sedikit-sedikit mudah saja dimaafkan.

Bagi para isteri, melayani suami itu meletihkan. Kalau suami ada di rumah, isteri terpaksa memberi perhatian penuh pada suami. Tidak banyak waktu terluang untuk membuat perkara-perkara yang diminati atau yang dapat dijadikan hobi seperti menjahit, menanam anggrek, dan sebagainya. Tambahan lagi, kalau suami senantiasa ada di rumah, lama-kelamaan layanan akan jadi hambar. Sampai satu ketika, masing-masing akan buat hal masing-masing. Dalam poligami, ada giliran. Kalau waktu giliran, isteri boleh memberi segala perhatian untuk melayani suaminya karena itulah waktu untuk bersama. Pada waktu bukan giliran, isteri dapat membuat kerja-kerja lain yang dia suka. Maka fikiran dan aktivitas isteri dapat terbuka luas dan tidak jadi terkungkung dan jumud (beku) seperti isteri yang tidak bermadu.

Inilah juga peluang untuk isteri yang bermadu berkecimpung di dalam masyarakat, untuk membuat pelayanan masyarakat dan membina serta membangun masyarakat khususnya dalam hal ehwal dan kesejahteraan wanita dan kanak-kanak. Ini karena di kalangan para isteri, ada yang layak dan berkemampuan untuk memimpin dan menggerakkan organisasi wanita. Kalau semua waktu dipakai untuk melayan suami semata-mata, masyarakat akan rugi. Sukar bagi isteri yang tidak bermadu hendak berkecimpung dalam masyarakat karena dia terpaksa melayan suami. Kalau tidak suami akan terabaikan.

Kalau banyak isteri-isteri yang bermadu, maka ramailah tenaga wanita yang ada untuk menggerakkan organisasi-organisasi wanita dan memajukan kaum wanita dalam bidang ekonomi dan kemasyarakatan. Biarlah isteri yang mempunyai giliran saja yang melayan suami. Yang tidak mempunyai giliran dapat bergerak dan memberikan layanan dalam masyarakat. Masyarakat akan untung. Kaum wanita akan untung.

Wanita Barat sibuk dengan ‘Women’s Liberation’ tetapi tidak ada hasil. Ribut saja. Biarlah wanita Islam sibuk melaksanakan poligami dan pada waktu yang sama, kaum wanita Islam membina, membangun dan berkemajuan.

Sebenarnya kalau kita dapat fikirkan dengan waras, kita akan berterima kasih kepada orang lelaki yang mau berpoligami. Karena bila seorang lelaki menikah, dia hanya menyelesaikan satu masalah tetapi dalam masa yang sama dia menempuh 99 masalah. Bagi orang perempuan pula, bila dia berkahwin, dia selesai 99 masalah dan menempuh satu masalah saja. Jadi kalau ada lelaki mau berkahwin, artinya dia itu berani karena dia sanggup menempuh 99 masalah. Lebih-lebihlah lagi yang mampu kahwin lebih, 2, 3 atau 4. Maknanya akan timbul 99 x 4 masalah. Orang yang hendak berpoligami ini haruslah seorang yang berani, tahan sibuk dan sanggup menanggung risiko.

Poligami sebenarnya adalah satu perjuangan. Melalui poligami ini kita dapat mendirikan berbagai kekuatan. Poligami ini mendidik kita setiap hari. Melalui poligami, tiap saat kita terdidik, sebab kita terpaksa berhadapan dengan ulah para isteri, berhadapan dengan tanggungjawab dan sebagainya. Maknanya 24 jam kita terdidik. Hendak tidur pun kita kena tepati tempat dan masa. Berbeda kalau ada seorang isteri. Hendak balik ke rumah atau tidak, hendak tidur di rumah atau tidak, ia tergantung pada suami. Tetapi bila berpoligami, suami sudah tidak bebas lagi. Giliran pada isteri-isteri wajib dipenuhi.

Poligami sebenarnya adalah satu proses tarbiah (pendidikan) yang cukup hebat. Dari poligami akan timbul kekuatan-kekuatan lain. Melalui poligami akan tumbuh sifat-sifat baru pada diri kita yang dapat menguatkan kita.

Antaranya ialah sifat sabar. Poligami menjadi tempat latihan bersabar menghadapi bermacam-macam ulah isteri. Suami akan terlatih bagaimana hendak berpsikologi, berstrategi dan lain-lain. Ini merupakan pengalaman dan pendidikan yang dapat membantu kita menjadi mantap dari segi mental dan spiritual. Hati dan perasaan kita akan terurai sehingga benar-benar dapat membangunkan insaniah kita. Seolah-olahnya poligami ini adalah riadhah (latihan) hidup bagi akal, fisik, hati dan nafsu kita.

Kita akan jadi pandai menyusun hidup dan memaksimumkan penggunaan waktu, keuangan dan sebagainya di antara isteri-isteri dan anak-anak kita. Kita akan pandai mengambil hati para isteri dan melayan kehendak fisik, emosi dan rohani mereka karena itulah perkara yang akan memberi kepuasan kepada mereka yang kadang-kadang kita abaikan ketika kita beristeri satu. Kita hanya “take for granted”. Kita akan sentiasa berusaha untuk berlaku adil dan sifat memaksa diri supaya sentiasa berlaku adil dan tekanan atau tuntutan untuk sentiasa berlaku adil itu sangat berkesan untuk menjadikan kita orang yang adil atau sekurang-kurangnya orang yang berfikiran dan berperasaan adil karena tuntutan berlaku adil itu sentiasa bermain di dalam fikiran dan hati kita.

Kita bertambah sensitif dan peka terhadap keperluan dan perasaan isteri-isteri kita. Ini boleh menjadikan kita orang yang sensitif dan peka terhadap keperluan dan perasaan orang-orang lain. Kita akan jadi orang yang lebih mementingkan orang lain daripada diri sendiri.

Dalam keadaan berpoligami, kita akan belajar berfikir habis-habisan sebelum kita mengatakan sesuatu, lebih-lebih lagi sebelum kita berbuat sesuatu. Ini karena risiko bertindak secara semberono dan hantam kromo mempunyai efek yang lebih berat di dalam poligami daripada di luar poligami. Banyak hati-hati yang akan tersentuh atau terluka. Dalam monogami, kesilapan, kekasaran dan tindakan yang tergesa-gesa lebih mudah dapat diterima atau dianggap ringan.

Dalam mendidik isteri yang banyak dan supaya mereka lebih mudah menerima didikan kita, kita perlu jadi contoh dan kita perlu serius dengan Tuhan dan hukum-hukum agama. Barulah kita ada wibawa dan isteri-isteri kita mudah patuh dan akur akan kepimpinan kita karena kita sama-sama ingin menuju kepada keredhaan Tuhan. Tidak ada ruang dalam poligami bagi suami yang ingkar dengan perintah Tuhan dan yang meringankan agama karena tidak ada isteri yang akan hormat dan akan memberi ketaatan kepadanya. Disiplin perlu dalam berpoligami. Begitu juga cara hidup yang berperaturan dan berjadual. Poligami mendidik kita supaya berdisiplin dan berperaturan.

Juga dalam menghadapi masalah dan tanggungjawab berpoligami yang lebih berat, suami akan banyak meminta tolong dan bergantung harapan dengan Tuhan. Inilah satu sifat yang Allah sangat suka. Hati suami akan banyak mengadu, meminta bantuan dan merintih dengan Tuhan. Suami akan banyak mengingat Tuhan. Perkara ini juga berlaku kepada para isteri. Dalam hendak meredam hati dan mendidik perasaan, isteri akan juga banyak mengadu dan merintih dengan Tuhan. Berbahagialah para suami dan isteri yang hati mereka sentiasa bersama Tuhan.

Barulah kita melihat bahawa poligami sebenarnya amat baik dan sangat penting. Kalau tidak, tentulah ia tidak menjadi `dakbus solihin’ atau tradisi para nabi dan rasul, wali-wali dan orang-orang soleh zaman dahulu. Sudah pasti ada sesuatu yang besar dalam poligami.

Walaupun poligami ini telah disingkirkan oleh umat Islam bahkan dicemoohkan, ia sebenarnya menghasilkan berbagai kekuatan. Bukan saja bagi pihak suami bahkan isteri juga mendapat manfaat yang banyak dari poligami. Walaupun mereka terpaksa mengurut-urut dada, meredam hati dan terpaksa korban perasaan, mereka juga akan mendapat berbagai kekuatan dalam menempuh ujian hidup berpoligami dan bermadu.

Bagi isteri-isteri yang monogami, hidup mereka banyak berputar di sekitar suami mereka saja. Apa-apa pun “suami saya”. “Suami saya” inilah. “Suami saya” itulah. Suami mereka sudah jadi tujuan, bukan lagi alat untuk menuju kepada Tuhan. Bukan mudah untuk mengubah sikap dan pegangan ini. Suami mereka lebih banyak di hati mereka dari Tuhan sendiri. Apa-apa pun suami, bukan Tuhan. Poligamilah obat yang paling mujarab bagi penyakit ini. Apabila sudah bermadu, mereka akan sadar bahawa suami mereka bukan hak mereka seorang. Dia sudah ada isteri-isteri yang lain. Ketika itu hati mereka akan berhijrah daripada suami kepada Tuhan,tempat mereka merintih, mengadu dan memohon kasih sayang.

Kita tidak akan tahu atau melihat cacat hati, sifat mazmumah dan penyakit jiwa yang ada pada seorang isteri ketika dia seorang. Kita sangka dia sudah baik. Bahayanya, dia akan mati membawa penyakit-penyakit tersebut kalau ia tidak dibongkar dan diobati. Sifat-sifat mazmumah (sifat jahat) itu ialah dosa-dosa batin. Isteri itu sendiri tidak akan bertaubat dari dosa-dosa tersebut karena dia pun tidak tahu dan tidak sadar.

Poligami ialah pembongkar segala sifat-sifat mazmumah para isteri. Semasa bermadu, akan timbul sifat tidak redha, tidak sabar, tidak bertolak ansur, derhaka kepada suami, memaki-maki, hasad dengki, tamak, rebut harta, mengamuk dan lain-lain yang kita sangka tidak ada semasa sebelum berpoligami. Semasa berpoligamilah peluang untuk membongkar dan mengobati penyakit-penyakit tersebut sehingga isteri menjadi seorang isteri yang benar-benar solehah. Isteri yang baik dalam monogami belum tentu baik. Isteri yang baik dalam poligami ialah isteri yang telah terbukti kebaikannya.Isteri yang sayangkan suaminya dalam monogami mungkin sayangkan suaminya karena suaminya. Tetapi isteri yang sayangkan suaminya dalam poligami menyayangi suaminya karena Allah SWT.

Artikel ini adalah bagian dari buku Pancaran Minda yang berisi pemikiran dan ilham dari Abuya Syeikh Ashaari bin Muhammad At Tamimi

Bagi isteri-isteri yang

Bagi isteri-isteri yang monogami, hidup mereka banyak berputar di sekitar suami mereka saja. Apa-apa pun

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer