19 Orang Boros Dan Bakhil


19 Orang Boros Dan Bakhil


Khianat Kepada Tuhan Dan Khianat Kepada Manusia
Orang boros ibarat tanah pasir. Kalau dicurahkan sebanyak mana pun atau kalau datang hujan selebat mana pun, airnya akan menyerap dan pasir akan kembali kering seperti asalnya.Tidak terhasil apa-apa kebaikan untuk sesiapa pun dan pasir itu sendiri tidak menjadi subur.

Orang boros tidak menyimpan harta. Kalau dapat sebanyak mana pun harta dan kekayaan, akan habis dibelanjakannya. Yang sedihnya, cara dia berbelanja tidak mendatangkan apa-apa faedah dan manfaat. Dia hanya membazirkan kekayaannya. Dia berpeleseran. Dia berfoya-foya. Dihabiskan hartanya untuk memuaskan syahwat dan nafsu amarahnya. Dia berjudi, minum arak dan menghabiskan masanya berhibur dengan perempuan yang bukan isterinya. Dia bermewah-mewah dalam hidup. Apabila berbeli, citarasanya mahal. Bukan untuk tujuan mendapatkan apa yang diperlukannya tetapi untuk menjaga status, untuk dikagumi, dipuji dan supaya dianggap "high class".

Golongan fakir dan miskin dan orang-orang yang memerlukan tidak akan mendapat apa-apa manfaat dari kekayaannya. Orang boros tidak akan membantu golongan fakir dan miskin kerana tidak menguntungkannya. Dia juga tidak membantu masyarakat. Yang mendapat untung dari harta kekayaannya ialah tauke kelab malam, tauke disko, tauke kasino, tauke kedai arak dan perempuan-perempuan yang menjual maruah dan harga did mereka.

Orang boros tidak memperniagakan kekayaan-Nya dengan Tuhan tetapi dengan syaitan, Kekayaannya dibelanjakan untuk mengumpul dosa dan bukan untuk mengumpul ganjaran dan pahala. Lagi banyak kekayaan yang dia dapat lagi jauh dia dengan Tuhan.

Allah memberikan orang-orang boros ini kekayaan sebagai amanah. Supaya ambil apa yang perlu dan salurkan yang selebihnya kepada fakir miskin, orang-orang yang memerlukan dan kepada masyarakat. Tetapi mereka gunakan semua kekayaan itu untuk memuaskan nafsu mereka sahaja. Mereka membolot semua kekayaan itu untuk did mereka sahaja.

Mereka mengkhianati Tuhan yang mengamanahkan harta kekayaan itu kepada mereka dan sekaligus mereka mengkhianati golongan fakir miskin, orang-orang yang memerlukan dan juga masyarakat yang sepatutnya mendapat hak mereka. Orang bakhil pula ibarat tanah liat. Kalau dicurahkan air atau kalau datang hujan lebat, akan disimpannya air itu. Lagi banyak air atau lagi lebat hujan, semakin liat jadinya dan semakin banyaklah air yang ditakungnya. Air itu tidak mengalir dan tidak tidakdan memberi apa-apa faedah atau manfaat kepada orang lain.

Orang bakhil sama sahaja khianatnya dengan orang boros. Allah bed mereka harta dan kekayaan sebagai amanah, tetapi amanah itu dikhianati. Segala kekayaan itu disimpan dan tidak disalurkan kepada fakir miskin dan masyarakat. Mereka khianat kepada Allah dan mereka khianat kepada manusia.

Bakhil ini ada banyak peringkat. Ada orang bakhil biasa. Dia ambil kekayaan untuk dirinya sendiri tetapi tidak memberikannya kepada orang lain. Ada pula orang yang bakhil hakiki. Bukan sahaja hartanya tidak diberi kepada orang lain, dirinya sendiri pun tidak dibenarkan mengambil harta tersebut. Dia sanggup hidup susah dan melarat asalkan harta kekayaannya tidak merosot. Dia seronok membilang-bilang, menghitung-hitung dan mengira-ngira hartanya. Akhirnya dia mati di celah-celah harta kekayaannya itu seperti semut yang mati dalam gula atau tikus yang mati dalam beras. Orang yang bakhil hakiki ini hakikatnya miskin. Miskin di dunia dan miskin di Akhirat.

Segala harta kekayaannya akan ditukar menjadi bahan bakar api neraka.
Orang boros dan orang bakhil hakikatnya tidak bersyukur di atas nikmat Allah.
Syukur itu ada tiga syarat.
Pertama, berterima kasih kepada Allah dengan lidah.
Kedua, kesyukuran itu dihati.
Ketiga, dibuktikan kesyukuran itu dengan perbuatan.

Membuktikan kesyukuran dengan perbuatan itu bermaksud membelanjakan dan mengorbankan segala nikmat dan harta kekayaan ke jalan Allah dan mengikut cara yang Allah mahu. Bukan dengan menyimpan nikmat atau kekayaan itu atau membazirkannya ke jalan syaitan dan nafsu.

Orang boros dan bakhil bukan sahaja khianat kepada Tuhan dan kepada manusia tetapi juga merosakkan masyarakat. Orang boros memakmurkan perniagaan yang mungkar dan maksiat. Mereka menghidupkan kedai arak, disko, kasino, kabaret dan kelab-kelab malam. Mereka menjadi pelanggan kepada pelacur dan perempuan-perempuan jahat. Selagi orang boros wujud selagi itulah kegiatan-kegiatan maksiat seperti ini tidak akan dapat dibanteras.

Orang bakhil pula membekukan aset, harta, wang dan kekayaannya. Wang dan kekayaan yang tidak beredar dan berputar di tengah masyarakat tidak akan membuahkan apa-apa hasil. Ia menjadi aset yang terbiar dan tidak dimanfaatkan. Ia seperti memiliki lembu susu tetapi susunya tidak diperah. Ini membazir juga namanya.

Artikel ini adalah bagian dari buku Pancaran Minda yang berisi pemikiran dan ilham dari Abuya Syeikh Ashaari bin Muhammad At Tamimi

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer