11 UTAMAKAN PROGRAM TUHAN


11 UTAMAKAN PROGRAM TUHAN 

Ada orang yang berpendapat, kita akan terkongkong atau hilang kebebasan bila ikut dengan peraturan Tuhan. Padahal dalam kehidupan manusia tidak lepas dari peraturan. Bila tidak ikut dengan peraturan Tuhan ertinya ikut dengan peraturan manusia. Bahkan di dalam rumah atau keluarga kita pun tidak lepas dari peraturan. Kalau kita pindah ke rumah orang lain pun akan ada peraturan. Tentu kita akan lebih suka dengan peraturan yang dibuat oleh ayah kita di rumah daripada peraturan yang dibuat dalam rumah orang lain.

Misalnya kita berada di rumah kita sendiri, tentulah program dalam rumah itu kita yang buat. Kalau kita pergi ke rumah orang lain, tentu programnya berlainan dengan di rumah kita. Apakah sama perasaan kita berada di rumah sendiri dengan berada di rumah orang lain. Tentu tidak. Jadual hidup kita pun akan berbeza, di rumah sendiri dengan di rumah orang lain. Kalau kita paksakan jadual hidup kita di rumah orang lain, tentu kita akan susah dan tidak tenang.

Kalau dunia ini kita rasakan kepunyaan kita, waktu yang 24 jam itu juga kepunyaan kita, kita yang mengatur, itulah yang membuat kita hidup di dunia ini tidak tenang, susah, gopoh dsb. Itu yang membuat kita tidak stabil. Dunia kepunyaan Tuhan, waktu yang juga kepunyaan Tuhan kita programkan semuanya, tentu hidup kita akan jadi susah, sebab kita telah membuat jadual untuk sesuatu yang bukan kepunyaan kita.

Padahal diri kita dan apa pun yang berkaitan dengan diri kita, bukan kita yang tentukan. Bahkan kita tidak tahu apa yang akan terjadi sedetik lagi, apa lagi untuk yang 1 hari, 1 minggu, 1 tahun, tentu kita lebih tidak tahu. Kalau pun kita cuba mengatur, kadang yang terjadi tidak sesuai dengan apa yang kita rencanakan.

Ada orang yang beralasan sibuk dengan kerja, hingga merasa takut terikat dengan peraturan Tuhan. Padahal dia menjadi sibuk karena menolak peraturan Tuhan. Dia sibuk memburu cita-citanya, wang, harta, pangkat dll. Hingga hilang ketenangan. Padahal dalam dia memburu cita-citanya itu pun diikat oleh peraturan di pejabat, di rumah, di jalan raya dll. Kalau cita-cita kita adalah Tuhan, maka susah dengan Tuhan pun terasa bahagia. Bahkan mati karena Tuhan pun akan bahagia. Kalaupun ada kesusahan dalam memburu Tuhan terasa bahagia.

Sebab itu penting untuk mengenal Tuhan agar tahu siapa Tuhan, siapa diri kita. Kalau tak kenal Tuhan, tak kenal diri kita. Walaupun kita tidak menyebut diri kita Tuhan tetapi tanpa sedar kita berlagak seperti Tuhan. Kalau kita memahami bahawa dunia ini Tuhan yang punya, dan ikut dengan program Tuhan tentu manusia akan hidup teratur, aman, damai.


Sesuaikan hidup dengan jadual Tuhan.

Tuhan memiliki jadual. Sesuaikan hidup kita dengan jadual Tuhan. Bangun sebelum subuh, kemudian solat sunat 2 rakaat. Setelah itu solat subuh dan elok jangan tidur setelah subuh sebab akan menumpulkan fikiran. Kalau pun hendak tidur, setelah terbit atau tinggi matahari.

Tapi bagi orang yang masih muda, masih cergas, waktu itulah dia pergi kerja, sebab tenaga dan fikiran masih segar. Menjelang pukul 11 pagi, tidur Qailullah. Setengah jam sebelum zuhur bangun dan bersiap solat zuhur. Setelah solat zuhur sambung kerja dan solat asar. Setelah asar tidak dibenarkan tidur, makruh, dapat melemahkan fikiran. Kalau pun ingin beristirehat, sambil membaca, berkebun dll. 30 minit sebelum maghrib bersiaplah untuk solat maghrib. Kalaulah manusia membuat program untuk hidup mereka disesuaikan dengan jadual Tuhan, hidup akan teratur, tenang dan bahagia.

Untuk ikut dengan jadual Tuhan, syaratnya mesti kenal Tuhan. Seperti kita kerja di pejabat, bila kita sayang dengan ketua kita apa saja arahan dan tugasnya akan kita ikuti. Walaupun buat kerja itu susah.

Orang yang kenal dengan Tuhan, terlewat solat subuh 30 minit saja akan terasa susah hati. 30 minit sebelum solat sudah rindu ingin menunaikan solat.
Hamba Allah yang sebenarnya, bangun tidur walaupun dia belum buat dosa, terus ingat dosa. Sayidina Umar, walaupun dikatakan oleh Rasulullah SAW kalau ada nabi lagi setelah aku, maka Umar menjadi nabi, dan kalau S. Umar melalui di satu jalan, maka syaitan tidak lalu di jalan itu, tetapi hati S Umar makin takut dengan Tuhan. Ketika mengambil air wudhu mukanya sudah pucat.

Itulah orang Tuhan, yang walaupun dekat dengan Tuhan tetapi dia rasa jauh dengan Tuhan.

Ya Allah Anugerahkanlah kepadaku rasa takut, anugerahkanlah rasa cinta pada Mu dan cinta Mu pada ku. anugerahkan rasa redha aku terhadap Mu dan redha Mu terhadap ku. aku mengharap Rahmat Mu tuhan. Ya Allah atas kesalahan ku ampunilah aku.


IBADAH UNTUK MELAHIRKAN CINTA DAN TAKUT DENGAN TUHAN

Di dalam kita beribadah, tujuan kita adalah Tuhan. Agar Tuhan itu dibesarkan, disanjung dan dicintai. Untuk terjadinya perasaan itu, Tuhan datangkan syariat, peraturan, ada yang asas, sunat dan umum.

Yang asas itu adalah ibadah yang fardhu, shalat, puasa, zakat dan haji. Semoga dengan ibadah itu dapat lahir perasaan-perasaan membesarkan Tuhan. Tetapi kalau dengan yang fardhu tidak cukup, Tuhan tambahkan yang sunat.

Tuhan tahu ada orang yang asyik dengan Tuhan, sebentar-sebentar ingin bertemu, sebab itu tidak cukup dengan yang fardhu. Bagi orang yang mabuk Tuhan suruh banyakkan ibadah yang sunat. Seolah-olah yang fardhu tidak cukup untuk mendatangkan rasa hamba, cinta, takut dll,

Begitulah seterusnya, ibadah yang fardhu dan sunat pun terbatas, banyak lagi waktu, untuk makan, rehat, yang semuanya harus. Kemudian seolah-olah Tuhan beritahu kalau dengan ibadah yang harus itu hambaNya tidak mendekatkan diri denganNYa, Tuhan beri rukhsah, ertinya Tuhan tdiak bertindak. Asalkan tempat yang harus jangan digantikan dengan yang haram. Seolah-olah Tuhan berkata, kalau kau ingin berehat bukan dengan tujuan untuk dekatkan diri dengan Aku, Aku beri keringanan. Itulah rahmat Tuhan. Supaya kita tidak berdosa.

Tetapi yang sebaik-baiknya, kerja yang harus pun dijadikan untuk mendekatkan diri dengan Tuhan. Ertinya 24 jam dalam beribadah. Segala pekerjaan baik yang fardhu, yang sunat, dan yang harus dilakukan dengan tujuan untuk taqarrub dengan Tuhan, untuk merasa kasih, takut dan mabuk dengan Tuhan.

Kalau ibadah ataupun pekerjaan tadi baik yang fardhu, sunat mahu pun yang harus tidak mendatangkan perasaan kasih, takut dan mabuk dengan Tuhan, maka tidak akan ada nilainya. Solat, puasa, zakat, haji semuanya tidak ada nilainya sebab tujuannya tidak sampai.

Sekarang ini masyarakat tidak faham peranan ibadah, sebab itu walaupun banyak sembahyang, pergi umrah tapi perangai tak berubah. Padahal Tuhan tidak memandang banyaknya ibadah pada, tetapi pada kesannya. Ertinya bila dengan amalan lahir itu tidak timbul rasa cinta, rindu dengan Tuhan, tidak terasa malu dan takut dengan Tuhan maka ibadah yang banyak tidak ada nilainya. Sebaliknya walaupun hanya mengerjakan yang fardhu tapi terasa peranan ibadah, maka itu sudah cukup.

Sebab itu dalam beribadah jangan mengejar fadhilat. Itu hanya tambahan. Kita kiaskan dengan orang yang mendapat gaji di pejabat. Kadang-kadnag gaji yang pokok sedikit saja, mungkin 500 RM. Tapi kalau over time dapat 1000 RM. Yang 1000 RM itu fadhilat. Tapi jika kerja asas tidak dibuat, apakah akan dapat yang 1000 RM. Tidak buat kerja yang asas, ingin dapatkan yang overtime, apakah boleh begitu ? Kalau kita kiaskan, orang yang mengejar fadhilat dengan solat sunat, sedangkan ibadah yang fardhu tidak berperanan. Itu ertinya orang yang mengejar fadhilat tertipu. Hal ini ulama pun banyak yang tidak tahu.

Sekarang peranan ibadah dan syariat sudah diselewengkan. Bila kita lihat kehidupan orang-orang Allah, seperti isteri Umar bin Abdul Azis, memberitahu tentang suaminya, ibadahnya tidak sebanyak orang lain. Mungkin kita rasakan sudah sewajarnya demikian sebab dia memerintah, tidak sempat beribadah banyak. Tapi kata isterinya ada satu hal yang dia lihat ketika hendak tidur malam dia menangis, menggelupur sebab takut dengan Tuhan. Selama 2 tahun memerintah, walaupun isteri ada di sebelah tapi dia tidak pernah bersama dengan isteri. Sentiasa merasa malu dan takut dengan Tuhan.

Orang yang secara lahir kelihatan amalannya banyak tapi hati tidak terasa takut dengan Tuhan itu lebih berat kesalahannya daripada orang yang mencuri. Kalau kita mencuri terasa berdosa sebab kesalahan itu dapat dinilai secara lahir. Tapi kesalahan orang yang beribadah karena fadhilat itu tidak terasa, sangat halus dan berbahaya.

Ibadah yang sedikit tetapi berkesan

Ibadah yang kita buat baik yang fardhu maupun yang sunat, seperti orang berkebun. Cukup 1 atau 2 hektar, tapi ada hasilnya. Daripada banyak, tapi tak ada hasil. Biar sedikit tapi ada buah. Buah ibadah adalah akhlak yang mulia. Sebab itu Rasulullah selalu bersabda, orang itu masuk syurga bukan karena solatnya banyak, puasanya banyak, sembahyangnya banyak, Rasulullah tidak pernah berkata begitu. Rasulullah tidak berkata, kuat iman seseorang itu karena banyak ibadah. Apa sabda Rasulullah yang maksudnya kepada khalifah Sayidina Abu Bakar, yang maksudnya lebih kurang, kuatnya iman S Abu Bakar itu bukan kerana solatnya banyak, bukan kerana perjuangannya, tapi kerana jiwa yang teguh dalam hati, tawaduk, pemaaf, rendah diri, cinta dengan Tuhan, tawaduk, rendah diri, tahan uji. Itu yang membuat tinggi darjat Sayidina Abu Bakar.

Pernah Sayidina Umar sendiri bertanya pada Sayidina Abu Bakar, Saya dengar Rasulullah banyak menceritakan tentang keutamaan engkau ya Sayidina Abu Bakar. Apa yang ada pada engkau? Jadi spontan saja dia jawab, ada 5 perkara,iaitu:

1. Manusia ada dua golongan iaitu yang memburu dunia dan yang memburu akhirat. Tapi saya tidak memburu dua-duanya, saya memburu Tuhan. Dia berbuat itu bukan kerana syurga, tidak juga kerana neraka tetapi kerana Tuhan.
2. Saya tidak pernah merasa kenyang ketika makan, kerana kelezatan makan diatasi oleh kelazatan mengenal Tuhan.
3. Begitu juga saya tidak pernah minum sampai hilang haus, sebab kelazatan minum itu telah diatasi oleh cintakan Tuhan.
4. Bila bertemu dua kerja dalam satu masa iaitu kerja dunia dan kerja akhirat, saya dahulukan kerja akhirat.
5. Saya bersahabat dengan Rasulullah, saya lakukan sebaik-baik sahabat.


Dengan Tuhan, Dia tak minta pun kita beri, apalagi bila dia minta. Cinta dengan Tuhan ada pengorbanan, termasuk pengorbanan dengan manusia. Manusia itu makhlukNya, hambaNya. Seperti kita ingin ambil hati orang tua, kita buat baik dengan adik-adik, sebab mereka adalah anak-anaknya juga. Kita buat baik dengan manusia, ertinya kita cinta dengan Tuhan. Termasuk juga makhluk Tuhan, sebab makhluk itu hamba Tuhan. Kadang kita puasa banyak, sembahyang banyak, jiran lapar tak terurus, tak ada gunanya. Sebab itu Rasulullah bersabda yang maksudnya, tidak diterima ibadah seseorang itu kalau dia tidur malam tetapi jirannya lapar. Satu hari itu ibadahnya tak ada harga, kalau ketika dia tidur dalam kekenyangan, sedangkan jirannya lapar.

Satu hari Rasulullah SAW bercerita di depan sahabat, tidak lama lagi akan datang seorang di majlis ini dia ahli syurga. Kalau Rasulullah SAW berkata, dia itu ahli syurga, maka itu pasti ahli syurga. Jadi orang tunggulah siapa yang akan datang, tak lama kemudian datang orang, Assalamualaikum, itulah dia. Sahabat banyak tak kenal. Lepas kuliah, sahabat ada yang ingin ambil perhatian, apa amalannya sampai Rasulullah sebut dia ahli syurga, tapi dia tidak beritahu pada kawannya. Ketika majlis selesai, sahabat itupun ikut dari belakang. Ketika sudah dekat dengan rumah, dia pun bertanya bolehkah saya bermalam di rumah saudara. Jawabnya ahlan wa sahlan. Sebenarnya sahabat ingin melihat apa amalannya, sehingga Rasulullah SAW sebut dia ahli syurga. Kemudian dia ikuti sepanjang malam. Sahabat melihat tidak ada yang istimewa, sembahyang sunat tidak dilakukan, tahajud pun tidak dilakukan. Setelah subuh sahabat bertanya, ketika sedang kuliah Rasulullah memberitahu kepada kami, waktu itu saudara belum datang lagi, Rasulullah katakan sebentar lagi akan datang seorang ahli syuga. Saya ingin bertanya apa amalan saudara ? Jawab orang itu, saya bukan saja tidak ada hasad dengki dengan orang, niat hasad pun tak ada. Jadi ibadah yang sedikit berbuah.

Pernah juga Rasulullah berkumpul dengan sahabat kemudian berkata, saya ada seorang tetangga perempuan, malam tahajud, ibadah banyak, cuma ada satu perbuatan yang saya lihat, dia selalu menyakiti tetangga. Sahabat bertanya bagaimana perempuan itu ya Rasulullah ? kata Rasulullah, dia ahli neraka. Kenapa? sebab ibadah tak berbuah. Jadi orang yang menyakiti orang lain tak berbuah ibadahnya, tak berakhlak.

=== sekian ===

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer