11 Jangan Remehkan Amalan Sunat Atau Makruh


11 Jangan Remehkan Amalan Sunat Atau Makruh

Kehidupan dalam Islam tidak terlepas dari lima hukum. Apa sahaja yang kita buat atau lakukan tertakluk kepada salah satu dari lima hukum tersebut, sama ada hukum wajib, sunat, haram, makruh atau harus (mubah).

Hukum wajib, seperti solat lima waktu, kalau dibuat dapat pahala dan kalau ditinggalkan berdosa. Kedudukannya, tidak dapat tidak, mesti dibuat. Hukum sunat seperti solat dan puasa sunat, kalau dibuat dapat pahala dan kalau ditinggalkan tidak ada apa-apa. Kedudukannya, elok dibuat. Hukum haram, seperti meminum arak, berjudi dan berzina contohnya, kalau dibuat berdosa dan kalau ditinggalkan dapat pahala. Kedudukannya, tidak dapat tidak, mesti ditinggalkan. Hukum makruh, seperti memakan makanan yang berbau busuk dan sebagainya, kalau ditinggalkan dapat pahala dan kalau dibuat, Allah tidak suka. Kedudukannya, elok sangat ditinggalkan. Hukum harus atau mubah pula seperti makan, minum dan tidur contohnya, tepuk dada tanya selera. Dibuat tidak mengapa, ditinggalkan pun tidak mengapa. Tetapi seboleh-bolehnya amalan yang harus juga hendaklah kita jadikan ibadah supaya ada ganjaran pahala darinya.

Untuk melayakkan sesuatu amalan itu menjadi ibadah walaupun amalan yang harus, supaya ada nilaian pahalanya, ia mesti menepati lima syarat. Kalau lima syarat ini ditempuh, maka apa yang kita buat dan usahakan itu dianggap sebagai ibadah. Ada pahala.

Lima syarat itu ialah:

  1. Niatnya betul, iaitu untuk Allah Taala semata-mata.
  2. Perlaksanaannya betul, dan dalam melaksanakannya tidak terlibat dengan perkara-perkara atau aktiviti yang ditegah atau yang haram.
  3. Natijahnya betul, iaitu hasil dari usaha itu tidak timbul atau tidak membawa kepada hal-hal yang haram.
  4. Perkara yang dibuat atau yang diusahakan itu tidak salah dan tidak haram di sisi syariat Islam.
  5. Ibadah asas seperti solat lima waktu, puasa di bulan Ramadhan dan sebagainya tidak ditinggal atau diabaikan .

Di antara perkara yang hendak dibincang di sini ialah tentang amalan atau ibadah sunat. Atau secara tepatnya tentang penerimaan dan fahaman sesetengah umat Islam tentang ibadah sunat. Hanya kerana ibadah sunat itu, kalau ditinggalkan tidak mengapa, maka ramai umat Islam menganggap amalan sunat itu remeh dan kecil. Kalau kita perkatakan tentang amalan-amalan sunat, ramai yang berkata: Alaah, sunnaaat. Atau: Alah, tak apalah, itu hanya sunat . Atau: Alah, apa nak gaduh, itu sunat bukannya wajib.

Ramai yang mengambil ringan kerana kalaupun yang sunat itu ditinggalkan ia tidak mudarat. Tidak ramai yang mahu mengambil sikap bahawa kalau ditinggalkan, kita akan rugi kerana terlepas peluang untuk mendapat pahala dan untuk berbakti kepada Allah. Seperti orang yang berniaga yang hanya berbuat sesuatu supaya dia jangan rugi. Tidak pula dia mahu berbuat sesuatu supaya dia boleh dapat untung. Peniaga seperti itu memang sukar untuk berjaya dalam perniagaan.

Di dalam dua bentuk hukum suruhan Allah ini, iaitu hukum wajib dan hukum sunat, terkandung berbagai-bagai hikmah. Cuba kita bayangkan apa akan jadi kalau dalam hukum suruhan itu hanya yang wajib sahaja yang ada dan tidak ada yang sunat. Maka sedikit sangatlah ruang lingkup ibadah kita. Hendak bersolat hanya solat waktu, solat sunat tidak ada. Hendak berpuasa hanya di bulan Ramadhan. Puasa sunat tidak ada. Hendak zakat hanya zakat tanaman, ternakan, perniagaan dan fitrah. Sedekah atau zakat sunat yang kita buat hari-hari tidak ada. Hendak ke tanah suci hanya di musim haji, itupun sekali seumur hidup, kerana umrah atau haji sunat tidak ada. Apatah lagi bermacam-macam bentuk aktiviti yang lain, seperti berwirid, berzikir, membaca Quran, bertafakur, khidmat masyarakat dan sebagainya. Alangkah ruginya kalau semua itu tidak dikira sebagai ibadah dan tidak diberi pahala.

Atau cuba kita bayangkan semua hukum suruhan Allah itu dikira wajib belaka. Yang sunat pun dikira wajib juga. Hukum sunat tidak ada. Baca Quran wajib. Berwirid dan berzikir wajib. Bertafakur pun wajib. Maka kalau berlaku begitu, kita tidak akan mampu melaksanakan kesemuanya. Kita akan sentiasa berdosa dan akan berada di dalam kemurkaan Allah sepanjang masa kerana meninggalkan yang wajib itu berdosa hukumnya.

Allah mahukan kita melaksanakan ibadah-ibadah asas yang wajib dan mengarahkan kepada kita untuk membuat ibadah-ibadah tambahan yang sunat ikut kemampuan, selera dan minat kita masing-masing. Ada orang suka bersolat, maka dia boleh banyak bersolat sunat. Ada orang suka berpuasa, maka dia boleh banyak berpuasa sunat. Ada orang suka berzakat, maka dia boleh banyak bersedekah. Ada orang suka membaca Al Quran, berwirid, berzikir, bertafakur dan sebagainya. Maka meriahlah hidup seseorang Muslim itu dengan berbagai-bagai ibadah sunat yang disukainya selepas selesai amalan-amalan yang wajib.

Walaupun ibadah wajib itu asas dan pokok, namun Allah sangat melihat kepada amalan yang sunat-sunat. Allah Taala ada berfirman di dalam sebuah Hadis Qudsi yang maksudnya:
Hendaklah kamu lakukan sebanyak-banyak ibadah-ibadah sunat sehingga Aku jatuh cinta kepada kamu.

Di sini kita dapat lihat bahawa walaupun ibadah-ibadah sunat itu hanya sunat hukumnya, iaitu lebih rendah dari hukum wajib dan kalau ditinggalkan pun tidak mengapa, namun ia menjadi syarat untuk menagih dan mendapat cinta dan kasih sayang Tuhan. Di situlah kelebihan amalan-amalan sunat. Oleh itu tidak ada sebab mengapa amalan-amalan sunat mesti diperkecil atau diremehkan kerana di dalamnya terkandung hikmah yang sangat besar.


Kuliah Umum



Ini boleh diibaratkan sebagai dua orang pekerja di sebuah syarikat di bawah tuan punya syarikat. Seorang pekerja itu datang kerja tepat pada waktunya dan tidak balik sebelum habis waktu kerja. Kerjanya sentiasa beres dan baik. Tidak ada tugas-tugasnya yang terbengkalai. Namun demikian dia sangat berkira kalau diminta membuat sesuatu yang tidak termasuk dalam bidang tugas dan tanggungjawabnya yang rasmi. Dia tidak suka membersih dan mengemas pejabat. Dia tidak mahu menanam atau menjaga atau menyiram bunga di kawasan pejabat. Dengan tuan punya syarikat pun dia tidak berapa layan dan tidak berapa hormat. Cakap dengan tuan punya syarikat pun seperti bercakap dengan kawan biasa. Diengkau-engkaukannya sahaja. Dia sangat mendahulukan dan membesarkan kerjanya tetapi tidak mendahulukan atau membesarkan majikannya. Dia tidak suka berkhidmat untuk majikannya atau membuat sesuatu untuk menyenangkan hati majikannya.

Pekerja yang seorang lagi berlainan sedikit wataknya. Dia seperti juga pekerja yang pertama. Datang kerja tepat pada waktu. Kerja pun beres dan mutu kerja pun memuaskan. Di samping itu dia sangat hormat kepada majikannya. Sangat mendahulukan dan membesarkan majikannya. Dia sangat suka berkhidmat dan membuat sesuatu yang boleh menyenangkan hati majikannya. Kalau kereta majikannya kotor, dia basuh. Dibawanya minuman dan makanan untuk majikannya kerana rasa sayang dan hormatnya. Dia seronok berkhidmat untuk majikannya. Suruh apa sahaja, dia akan buat walaupun tidak termasuk dalam bidang tugasnya ataupun dia terpaksa balik lewat. Yang tidak disuruh pun dia buat.

Di antara dua orang pekerja ini siapakah yang lebih disayangi oleh majikan? Tentulah pekerja yang kedua, kerana di samping kerjanya beres dan cekap, dia sangat mendahulukan dan membesarkan majikannya. Pekerja yang pertama sangat angkuh dan sombong. Sangat berkira dengan majikannya. Dia membesarkan kerjanya dan memperkecilkan majikannya.

Begitulah juga di antara kita dengan Tuhan. Sikap mendahulu dan membesarkan Tuhan mesti ada . Suka berbakti dan berkhidmat dengan Tuhan itu mesti ada. Sikap tidak berkira dengan Tuhan mesti ada. Ini semua ialah bukti rasa hamba kita kepada Tuhan .

Seperkara lagi yang hendak kita perkatakan ialah tentang hukum makruh. Atau secara tepatnya, tanggapan sesetengah umat Islam tentang amalan-amalan yang makruh. Kalau disarankan supaya amalan makruh itu ditinggalkan, maka akan terdengarlah ungkapan-ungkapan seperti berikut: Alah, ini tak apa. Makruh sahaja . Atau Alah, apa nak bising tentang benda yang makruh. Yang haram pun banyak lagi kita buat.

Ramai umat Islam tidak terdorong untuk meninggalkan yang makruh. Walhal berbuat yang makruh itu Tuhan tidak suka. Walaupun tidak jatuh dosa tetapi apakah kita suka berbuat sesuatu yang Tuhan tidak suka. Kalau ayah, ibu atau isteri kita tidak suka kita pun, kita sudah menderita. Hatta kalau anak sendiri tidak suka kepada kita, terasa juga kecewa di hati kita. Inikan pula kalau Tuhan tidak suka.

Ada pepatah Melayu yang berbunyi Siakap, senohong, gelama, ikan duri. Cakap bohong lama-lama mencuri. Mula-mula buat salah laku yang ringan. Bila sudah terbiasa dan sebati, meningkat kepada salah laku yang lebih berat. Ramai penagih dadah yang sudah sampai ke tahap menyuntik dadah heroin terus ke pembuluh darah, asalnya hanya menyedut dan menghidu sahaja asap heroin tersebut menerusi hidung. Sebelum itu dia menghisap candu. Sebelum candu dia menghisap ganja. Sebelum ganja dia menghisap rokok. Jadi, pokok pangkalnya ialah rokok. Mungkin dia telah pernah ditegur supaya berhenti merokok. Mungkin juga dia telah menjawab: Alah, makruh sahaja. Bukannya haram. Bukannya berdosa. Ada kemungkinan yang sangat besar kalau menjual dan menghisap rokok itu diharamkan di negara kita, jumlah penghuni pusat serenti mungkin berkurangan hingga separuh. Jenayah-jenayah petty juga mungkin akan banyak berkurangan. Kerana kita sudah basmikan langkah pertamanya atau initiation phase bagi penagih dadah iaitu amalan merokok. Sembilan puluh sembilan peratus penagih dadah menghisap rokok atau pernah menagih rokok.

Yang makruh akan membawa kepada yang haram atau setidak-tidaknya kepada mudarat. Tidak hairanlah Allah tidak suka kita melakukannya. Justeru itu, tidak ada sebab mengapa usaha meninggalkan amalan-amalan yang makruh itu dipandang kecil atau diremehkan. Apa yang Allah tidak suka tidak akan membawa kepada apa-apa kebaikan malahan akan hanya membawa kepada mudarat. Apa yang Allah tidak suka tidak akan membawa kepada rahmat dan kasih sayang Allah. Apatah lagi kalau apa yang makruh dan yang Allah tidak suka itu dibuat secara berterusan dan dikekalkan sepanjang hidup, maka sepanjang hidup kitalah ada perkara pada kita yang Allah tidak suka.

Artikel ini adalah bagian dari buku Pancaran Minda yang berisi pemikiran dan ilham dari Abuya Syeikh Ashaari bin Muhammad At Tamimi

Assalamualaikum. Salam kenal

Assalamualaikum.
Salam kenal untuk admin disini.
saya meminta dukungannya dari admin disni untuk bersedia meluangkan waktu dan merefisi forum islam yang saya buat. dan kalo bisa abang ikut serta membantu saya dalam pengembangan forum tersebut. nama forumnya http://marifatullah.com terima kasih..
Wassalamualaikum wr.wb

Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.

Theme by Danetsoft and Danang Probo Sayekti inspired by Maksimer